Beginilah reaksi Rusia terhadap mobilisasi

Mobilisasi parsial menyebabkan perasaan campur aduk di Rusia. Ini menunjukkan penyelidikan baru.

Hampir satu dari dua orang Rusia bereaksi dengan ketakutan dan keterkejutan terhadap mobilisasi parsial yang diperintahkan oleh kepala Kremlin Vladimir Putin, menurut sebuah jajak pendapat. Sebanyak 47% dari mereka yang disurvei menggambarkan perasaan mereka setelah pidato Putin seminggu yang lalu sebagai “takut, takut, ngeri”, menurut hasil yang dirilis Kamis oleh lembaga jajak pendapat independen Levada. Sebaliknya, 23% mengatakan mereka “bangga dengan Rusia”.

Jajak pendapat dari Institut Levada independen juga dihargai oleh para ahli Barat sebagai relatif otentik dan dilaksanakan sesuai dengan prinsip-prinsip ilmu sosial yang diakui.

Dukungan Perang Berkurang

Sementara itu, proporsi mereka yang mengatakan mereka mendukung perang Rusia di Ukraina, yang dimulai pada akhir Februari, turun menjadi 72%, rekor terendah. Tak lama setelah dimulainya perang, itu adalah 80%.

Sosiolog Levada bahkan kemudian menunjukkan bahwa banyak orang Rusia tidak antusias dengan apa yang disebut Kremlin sebagai “operasi militer khusus”, tetapi ditakuti.

Para ahli juga memperingatkan bahwa orang-orang di Rusia mungkin tidak selalu mengungkapkan pendapat mereka dengan jujur, bahkan dalam jajak pendapat anonim, karena takut akan penindasan. Pengumuman Putin bahwa ia akan mengirim 300.000 tentara cadangan ke garis depan di Ukraina dalam beberapa minggu dan bulan mendatang memicu protes terbesar di Rusia sejak dimulainya perang dan gelombang besar pengungsi.

READ  SPD dan Serikat: perselisihan koalisi atas konsekuensi dari urusan topeng - Politik
Written By
More from Lukman Haq
Apa arti perselisihan bagi Uni Eropa
EButuh waktu lama untuk Uni Eropa menemukan posisi yang sama pada pakta...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.