Bayer kehilangan janji glifosat lagi di AS

Perusahaan agrokimia dan farmasi Bayer juga memiliki panggilan ketiga ke Amerika Serikat karena risiko kanker yang dicurigai dari glifosat, pembunuh gulma mengakui kekalahan. Pengadilan yang berwenang San Fransisco pada hari Senin mengkonfirmasi keputusan bahwa Bayer harus bertanggung jawab atas kanker yang diderita oleh penggugat Alberta dan Alva Pilliod. Pada tahun 2019, juri pertama kali memerintahkan kelompok tersebut untuk membayar ganti rugi dan denda sekitar $2 miliar kepada pasangan tersebut. Jumlah tersebut kemudian dikurangi menjadi $86,7 juta.

Seorang juru bicara Bayer mengatakan perusahaan menghormati putusan pengadilan tetapi tidak setuju dengan itu. Putusan tidak didukung oleh bukti di persidangan atau oleh hukum yang berlaku. Kelompok ini sedang menjajaki opsi untuk mempertimbangkan kembali kasus tersebut.

Bayer bertanya kepada pembuat benih AS Monsanto Diakuisisi pada 2018 seharga lebih dari 60 miliar euro. Dalam Amerika Serikat Bayer telah bertemu satu sama lain sejak menghadapi banyak tuntutan hukum lainnya tentang glifosatyang ingin dilampirkan kelompok ke penyelesaian.

Sejauh ini, hanya tiga kasus yang akhirnya dinegosiasikan di pengadilan, dan kelompok Dax telah kehilangan ketiga kasus tersebut. Bayer juga tidak berhasil dalam prosedur nominasi. Perusahaan yang berbasis di Leverkusen itu optimistis salah satu putusan Mahkamah Agung AS akan dibatalkan. Dalam hal Supreme pendek tidak mau berurusan dengan kasus glifosat atau angsuran terhadap Bayer, kelompok itu baru-baru ini membuat ketentuan tambahan 4,5 miliar dolar. Bayer sebelumnya menyisihkan lebih dari $ 11 miliar untuk kesepakatan penyelesaian untuk menyelesaikan tuntutan hukum AS.

Written By
More from Hulwi Zafar
Mengenal Tanaman Hias Dracaena Sanderiana, Bambu Untung Semua
Jakarta, Kompas.com – Jenis berbeda Tanaman hias Itu mendapatkan popularitas pada tahun...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *