Bantuan lingkungan melihat bukti baru: Daimler terancam masalah lagi dalam skandal diesel

Umwelthilfe melihat bukti baru
Daimler mengancam masalah lagi dalam skandal diesel

Skandal diesel telah menyita perhatian Daimler sejak lama. Sejauh ini, menurut pengadilan, pembuat mobil belum dapat membuktikan niat untuk menipu, itulah sebabnya tuntutan hukum berakhir tanpa pengadilan. Tapi sekarang mungkin ada bukti baru yang diberikan oleh seorang ahli perangkat lunak kendaraan.

Deutsche Umwelthilfe (DUH) melihat bukti lebih lanjut keterlibatan produsen mobil Daimler dalam skandal diesel. Dalam pendapat ahli, ahli perangkat lunak otomotif Felix Domke, atas nama firma hukum internasional Milberg, mendokumentasikan “total delapan perangkat pemutus yang sebelumnya tidak diketahui dalam Mercedes-Benz E-Class dengan Euro diesel 6,” kata DUH. “Dengan apa yang disebut ‘perangkat netralisasi’ ini, yang menurut pendapat Umwelthilfe jelas ilegal, pembersihan efektif gas buang dikurangi dengan catalytic converter SCR yang terintegrasi.” Akibatnya, emisi nitrogen oksida di jalan akan jauh di atas nilai batas legal.

Seorang juru bicara Daimler, bagaimanapun, mengumumkan bahwa “pengaturan yang dijelaskan” sudah diketahui. “Dari sudut pandang kami, dalam konteks interaksi dan keseluruhan dari sistem kontrol emisi yang sangat kompleks, ini tidak boleh dievaluasi sebagai penghentian yang tidak diizinkan.” Deutsche Umwelthilfe akan mempresentasikan laporan tersebut, rincian lebih lanjut dan kemungkinan konsekuensi Jumat ini pada konferensi pers.

Menurut DUH, Domke adalah ahli dalam perangkat lunak untuk kontrol mesin dan sebelumnya bekerja sebagai ahli untuk Otoritas Transportasi Motor Federal Jerman. “Perangkat pemutus yang ditemukan diaktifkan dalam situasi mengemudi yang umum di jalan,” kata Domke, menurut pengumuman itu. “Bahkan dalam mengemudi normal, setidaknya satu perangkat pemutus hampir selalu secara aktif mencegah peningkatan emisi – bahkan jika ini tidak diperlukan secara fisik atau untuk perlindungan mesin.” Direktur Pelaksana Federal DUH Jürgen Resch menuduh Daimler “memaksimalkan keuntungan dengan mengorbankan lingkungan dan kesehatan penduduk kota” dengan merek Mercedes-Benz-nya.

Gelombang klaim kerusakan dari pemilik diesel terhadap Daimler telah mencapai Pengadilan Federal dalam beberapa proses. Sejauh ini, tidak satupun dari mereka telah menghasilkan vonis terhadap pembuat mobil karena keberadaan perangkat pengelakan saja tidak dianggap sebagai kerusakan amoral. Bukti niat yang disengaja untuk menipu juga harus diberikan. Firma hukum Milberg, yang mewakili penggugat terhadap Daimler di Inggris, melihat laporan tersebut sebagai bukti bahwa Daimler telah menipu kliennya dan bahwa mereka berhak atas kompensasi, seperti yang dijelaskan oleh pemegang saham Glenn Philipps.

READ  Perusahaan Inggris mengubah batuan bulan menjadi oksigen dan bahan bangunan bulan
Written By
More from Hulwi Zafar
Lihat proses OSIRIS-REx. Ambil sampel dari steroid benzena: Ozone Techno
OSIRISMayat -Rex berhasil mati Asteroid Benu Pada malam tanggal 22 Oktober. Pesawat...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *