Banjir akibat perubahan iklim: negara kepulauan Palau peringatkan bencana

Banjir akibat perubahan iklim
Negara pulau Palau memperingatkan bencana

Naiknya permukaan laut sudah menyebabkan banjir di seluruh dunia. Negara pulau seperti Palau berada dalam bahaya runtuh sama sekali. Presiden Surangel Whipps Jr. memperingatkan kepunahan budaya dan identitas negaranya dan menyerukan perubahan radikal.

Presiden negara pulau Pasifik Palau telah memperingatkan runtuhnya negara dan budayanya karena perubahan iklim. “Kita harus bertindak, dan segera, karena jika tidak, itu adalah kepunahan kita,” kata kepala negara Surangel Whipps Jr., penyiar BBC Radio 4 pada KTT iklim PBB di Glasgow. “Kami ingin orang-orang di konferensi ini memahami bahwa kami tidak bisa lagi hanya berbicara dan mengambil langkah kecil atau menunda kasus ini,” kata Whipps. Dibutuhkan perubahan radikal yang benar-benar memiliki konsekuensi.

“Jika pulau-pulau ini hilang, kita akan kehilangan budaya, bahasa, identitas masyarakatnya,” kata Presiden. “Tentu saja Anda bisa memindahkan orang ke gedung di Shanghai atau ke lapangan di Arkansas atau di mana saja.” Tapi itu akan memiliki konsekuensi serius, Whipps memperingatkan. “Mereka bukan lagi bangsa, bukan lagi rakyat. Kita tidak boleh menghilang karena ulah para penghasil emisi karbon terbesar.”

Palau dengan sekitar 19.000 penduduk terdiri dari lebih dari 500 pulau dan terletak sekitar 1.000 kilometer sebelah timur Filipina. Karena perubahan iklim, permukaan air laut naik, mengakibatkan banjir. Sehari sebelumnya, duta iklim untuk negara bagian Pasifik Kepulauan Marshall telah memperingatkan konsekuensi serupa untuk negaranya.

READ  Sebelum pembunuhan presiden Haiti: Bogota: gerakan mencurigakan dari kepala keamanan
Written By
More from Lukman Haq
Siapa yang merencanakan menara Capitol?: Komite memanggil kolega Trump Stone
Selasa 23 November 2021 Siapa yang merencanakan menara Capitol? Komite memanggil mitra...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *