Bangladesh membawa mereka ke pulau: Rohingya dimukimkan kembali di luar keinginan mereka

Bangladesh membawa mereka ke sebuah pulau
Rohingya direlokasi di luar keinginan mereka

Bangladesh telah dikritik karena pemukiman kembali pengungsi Rohingya. Sejak 2017, 20.000 orang telah dibawa ke pulau terpencil yang rawan banjir. 2000 akan menyusul sekarang. Anda tidak bergerak dengan sengaja.

Bangladesh telah memukimkan kembali pengungsi Rohingya di pulau terpencil dan rawan banjir. Wakil komisaris pengungsi negara itu, Moozzem Hossain, mengumumkan bahwa Rohingya akan dibawa ke Pulau Bhashan Char besok, Kamis, tahun 2000. Organisasi hak asasi manusia Human Rights Watch (HRW) mengkritik “relokasi paksa”.

Hampir 20.000 anggota minoritas tanpa kewarganegaraan, yang melarikan diri dari negara tetangga Myanmar setelah penganiayaan brutal oleh tentara pada tahun 2017, telah dibawa ke pulau itu. Kelompok terakhir, bagaimanapun, dipindahkan ke pulau 60 kilometer dari daratan Bangladesh lebih dari enam bulan lalu. Itu adalah di daerah di mana sering terjadi siklon kuat. Ratusan orang telah meninggalkan pulau itu setelah dimukimkan kembali. Pada akhirnya, Bangladesh berharap untuk menyambut 100.000 dari sekitar satu juta pengungsi Rohingya di pulau itu. Hingga saat ini, mereka tinggal di kamp-kamp pengungsi yang sempit di daratan.

Pihak berwenang tampaknya telah menunjuk keluarga untuk pemukiman kembali

Perwakilan agensi Hossain mengatakan semua relokasi sepenuhnya bersifat sukarela. Namun, beberapa pengungsi mengatakan mereka akan dipaksa untuk menetap di sana. “Kami tidak ingin pergi ke Bhashan Char,” seorang pria Rohingya yang tidak ingin disebutkan namanya mengatakan kepada AFP melalui telepon. Dia mengatakan seorang pemimpin komunitas Rohingya di kampnya memasukkan namanya dalam daftar tanpa persetujuannya. Seorang pemimpin komunitas Rohingya, yang juga tidak ingin disebutkan namanya, mengatakan pihak berwenang telah meminta dia dan rekan-rekannya untuk masing-masing menyerahkan daftar setidaknya lima keluarga untuk relokasi.

Badan pengungsi PBB UNHCR menandatangani perjanjian dengan pihak berwenang Bangladesh bulan lalu untuk memberikan bantuan dan perlindungan kepada para pengungsi di pulau itu. Human Rights Watch mendesak Bangladesh untuk menangguhkan pemukiman kembali lebih lanjut sampai kebebasan bergerak para pengungsi dapat dijamin. Menurut HRW, para pemimpin Rohingya dipaksa untuk menggusur penghuni kamp, ​​misalnya dengan menghapus surat-surat identitas. “Kesepakatan yang dicapai pada bulan Oktober antara Bangladesh dan PBB tidak memberikan izin bebas untuk pemukiman paksa pengungsi Rohingya,” kata Bill Frelick, direktur hak pengungsi dan migran di HRW.

READ  George Floyd: kecurigaan serius terhadap Pemeriksa Fowler - berita asing
Written By
More from Lukman Haq
Korban KV-19 mati kelaparan dan dibakar oleh aktivis Korea Utara
Pyongyang, Kompas.com – Sabar Kovid-19 Dari Korea Utara Seorang aktivis melaporkan bahwa...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *