Australia: sisa-sisa manusia ditemukan di perut buaya

Sejak Kamis lalu, tim penyelamat telah mencari seorang pria berusia 69 tahun yang tertangkap dalam perjalanan memancing di utara Orang Australia Negara bagian Queensland belum kembali. Sekarang sisa-sisa manusia telah ditemukan di dalam buaya yang ditangkap, seperti dilansir saluran Amerika CNN, antara lain.

Belum jelas apakah ini sebenarnya adalah bagian tubuh dari orang yang hilang. Menurut polisi Australia, lokasi reptil itu berbicara tentang itu. Selain polisi dan petugas pemadam kebakaran, klub perahu lokal juga ikut serta dalam pencarian.

Selain hewan sepanjang 4,20 meter itu, buaya lain yang agak lebih kecil ditemukan di dekat Pulau Hinchinbrook. Menurut pihak berwenang, ini mungkin juga terlibat dalam serangan itu.

Urutan pasti dari serangan yang dituduhkan itu belum diketahui. Namun, kapal nelayan berpengalaman itu menunjukkan kerusakan parah, kata penyidik ​​utama Andrew Cowie. Antara lain, bekas gigitan bisa terlihat. Dia berbicara tentang “insiden tragis” dan menyerukan agar berhati-hati: “Sangat penting bagi orang-orang untuk menyadari lingkungan mereka. Tidak peduli di mana Anda berada di Queensland Utara, ada ular di hutan. Dan buaya ada di dalam air. “

Sudah serangan ketiga dalam beberapa minggu

Nelayan lain melaporkan kepada 7NEWS pertemuan dengan buaya di dekat lokasi serangan yang dicurigai. “Hewan itu selama perahuku,” kata Luke Nation. Buaya itu menabrak perahu dan membuat takut penghuninya. “Dia hanya tidak ingin kita di sana,” kata Nation.

Jika serangan itu dikonfirmasi, itu akan menjadi serangan ketiga buaya di Queensland bulan ini, menurut 7NEWS. Namun, dua insiden lainnya tetap tanpa korban jiwa.

Ikon: Cermin

Written By
More from Lukman Haq

Pertahanan Putin mulus

Moskow, Kompas.com – Majelis rendah Parlemen Rusia, Duma, dukung Rencana hukum (...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *