ATP Finals – Alexander Zverev membuat pengumuman nakal jelang semifinal melawan Novak Djokovic: “Saya punya dua pertandingan lagi”

Alexander Zverev menghemat energi.

Pemain berusia 24 tahun itu membutuhkan 62 menit penuh untuk membuat 6: 2, 6: 4 melawan Hubert Hurkacz yang putus asa untuk mempercepat kemajuan. “Untungnya berlangsung sangat cepat, biji-bijian sangat penting di turnamen ini,” kata fisioterapis Hugo Gavril dalam sebuah wawancara dengan “Sky”, lega karena permainannya berjalan dengan baik.

Zverev, sementara itu, terlihat sangat santai saat pertandingan semifinal melawan Novak Djokovic.

Final ATP

Zverev membuat pertarungan semifinal melawan Djokovic di final ATP sempurna

18 JAM LALU

Fakta bahwa dia terpengaruh oleh Kekalahan penyisihan grup dari Daniil Medvedev tidak bisa menghindari nomor satu dunia di semi-final? Tidak merusak suasana hati juara Olimpiade sama sekali – sebaliknya. “Saya memenangkan turnamen pada 2018. Saat itu, saya juga kalah dalam pertandingan grup kedua saya, melawan Novak, dan kemudian saya mengalahkannya di final,” kata Zverev saat wawancara di lapangan di Pala Alpitour, mengingatkan pada tiga- final ATP tahun sejak.

Itu adalah langkah penting bagi tenis Jerman. Saat itu, 23 tahun yang lalu, Boris Becker, seorang profesional Jerman, memenangkan event terakhir musim ini.

Zverev menantang Djokovic untuk kelima kalinya dalam setahun

Jadi bisa dimengerti bahwa Zverev sekarang membawa kembali kenangan indah. Apalagi tugas mengalahkan Djokovic lebih sulit dari sebelumnya. Meskipun petenis Serbia berusia 34 tahun itu sejauh ini merupakan pemain tertua yang lolos ke putaran final di Turin untuk pertama kalinya tahun ini, ia dianggap sebagai salah satu favorit besar.

Adegan terbaik: Zverev memainkan kelasnya melawan Hurkacz

Bagaimanapun: Zverev bahkan lebih siap untuk Djokovic daripada di masa lalu. “Saya telah bermain melawan Novak di semua turnamen besar tahun ini,” katanya. Ketiga di dunia berkaitan dengan pertandingan Australia Terbuka, AS Terbuka dan Olimpiade Tokyo. Dua profesional teratas juga bertemu selama Piala ATP.

Djokovic telah memenangkan tiga dari empat pertandingan ini, hanya di semifinal pertandingan musim panas dia harus mengakui kekalahan dari penantang muda itu.

Sukses melawan Djokovic “salah satu kemenangan saya yang paling mengharukan”

Untuk Jerman, di sisi lain, pukulan Olimpiade melawan superstar adalah yang terbaik yang bisa terjadi padanya. “Itu pasti salah satu kemenangan saya yang paling menyentuh,” kata Zverev dalam wawancara eksklusif dengan Eurosport.

Di Tokyo dia sudah tertinggal 1:6 dan 2:3 dengan break yang tidak menguntungkan – sebelum memenangkan delapan game berturut-turut dan Djokovic menghancurkan mimpi Golden Slam. Efek pembelajaran untuk Zverev sangat besar. Dia menyadari dia memiliki kelas untuk bertahan bahkan melawan nomor satu dunia dalam situasi yang hampir putus asa.

Zverev mengalahkan Djokovic untuk mencapai final emas Tokyo

Foto-fotonya tidak akan terlupakan ketika Zverev setelah bola pertandingan pada 1: 6, 6: 3, 6: 1 berjongkok di tanah dan menangis. Dua hari kemudian, sebuah medali emas tergantung di leher pemain berusia 24 tahun itu, yang memuji “minggu terbaik dalam hidup saya”.
Dan bahkan jika itu melawan beberapa minggu kemudian Djokovic kalah di semifinal AS Terbuka, Pengalaman Jepang telah membuat Zverev menjadi pemain tenis yang lebih baik secara konsisten. “Dia sekarang telah membangun kinerja kelas dunianya,” kata Pakar Eurosport Boris Becker.

Zverev tertarik: “Saya masih memiliki dua pertandingan di depan saya”

Perkembangan ini tentu saja tak luput dari perhatian Djokovic, yang tahu akan semakin sulit bahkan untuk membuat Zverev bertekuk lutut. Pada gilirannya, dia berharap untuk mengukur dirinya lebih dan lebih lagi melawan juara Grand Slam 20 kali itu. “Kami mulai terbiasa bermain melawan satu sama lain di babak selanjutnya dari kompetisi besar. Saya pikir itu akan menyenangkan lagi sekarang.”

Dan Zverev bahkan melangkah lebih jauh: “Saya sekarang memiliki dua (!) Pertandingan di depan saya.” Satu hal yang pasti – tidak ada orang yang menganggap dirinya orang luar berbicara seperti ini.

Anda mungkin juga tertarik dengan: Djokovic memperbarui skeptisismenya tentang vaksinasi

Podcast – Bola kuning: itulah yang diharapkan Becker dari Zverev

Podcast tenis tersedia di Spotify, Apple Podcast, atau platform tepercaya Anda

Becker membunyikan alarm: “Saya khawatir dengan tenis Jerman”

Final WTA

Sang “Maestra” membalas: Muguruza memenangkan final WTA

Kemarin Pukul 05:34

Final ATP

Zverev kalah dalam ‘permainan luar biasa’ melawan Medvedev, harus khawatir tentang semifinal

16/11/2021 15:51

READ  Keputusan membayangi - Eintracht Frankfurt ingin memperkenalkan manajer baru
Written By
More from Naji Farid
DFB: Hansi Flick mengabaikan bintang top lagi – apakah karir tim nasionalnya sudah berakhir?
Hansi Flick, pelatih seleksi DFB. © Norbert Schmidt / Imago Pelatih nasional...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *