Astronom amatir telah menemukan planet berusia satu miliar tahun

Ini adalah pertama kalinya para astronom Uni Emirat Arab menerbitkan karyanya di Astronomical Journal.

REPUBLIKA.CO.ID, ABU DHABI – Astronom amatir dan penduduk Abu Dhabi Hazam Selam dan timnya menemukan dua planet yang diciptakan satu miliar tahun lalu. Planet ini mengorbit bintang.

Ini adalah pertama kalinya penduduk Uni Emirat Arab dan Abu Dhabi menerbitkan majalah. Astronomi Ilmia American Astronomical Society (Jurnal Astronomi). Majalah ini diakui secara internasional atas penemuan penelitian astronomi dan diakui oleh badan antariksa AS NASA.

Melaporkan dari Waktu Panggilan, Sabtu (26/12), Sejak 1998, telah menghabiskan sekitar dua juta dirham untuk membeli teleskop dan membangun pusat keamanan. Saat itulah mereka pertama kali menyiapkan ponsel mereka.

Sekarang menjadi observatorium astronomi terbesar di Timur Tengah, yang disebut Observatorium Astronomi. Salam juga memiliki tiga monitor seluler yang dilengkapi dengan tiga teleskop teknologi, kamera, perangkat lunak terbaru, dan gadget terkait lainnya.

Meskipun Salam adalah seorang insinyur komputer yang bekerja untuk Kepolisian Abu Dhabi, dia mengatakan bahwa dia mencintai dunia surgawi pada usia tujuh tahun.

“Karena saya tidak bisa menjadi astronom, saya bertanya-tanya mengapa saya tidak menjadi astronom di mana saya melakukan banyak studi untuk mendapatkan pemahaman yang lebih baik tentang teleskop, ruang angkasa, dan alam semesta. Astronomi adalah hidup saya dan lebih dari 100 teleskop telah dipasang. Anda masuk

Dia menginvestasikan lima jam sehari di Peace setelah menyelesaikan jam kerjanya. Dia juga pernah mengerjakan beberapa proyek di Emirates Space Agency dan Mohammed bin Rashid Space Center.

Kecintaan perdamaian pada astronomi menamakan putri pertamanya Sama, yang dalam bahasa Arab berarti surga.

Berbicara tentang penemuannya, Salam memberitahunya Waktu Panggilan Dia dan dia dan sekitar 20 astronom lainnya berada di luar Amerika Serikat. Timnya disebut Pemburu Bintang Paling Berharga di Dunia (Grup astronot paling berharga di dunia).

READ  Ekosistem bumi tidak efisien dalam menyerap CO2

Mereka menemukan dua planet – HD 63433 c dan HD 63433 b – dalam pengawasan sinyal di dekat Al Rahba. Penemuan tersebut didasarkan pada satelit Transiting Exoplanet Survey Satellite (TESS), yang telah digunakan selama 27 hari.

“Kedua planet kehilangan orbitnya karena mereka sangat dekat dengan bintang HD 63433 sehingga mereka sangat dekat dengan planet Neptunus,” kata Salam.

Sebagian besar planet yang kami temukan berusia setua Jupiter, dan kami dapat menemukan planet muda yang akan membantu kami mempelajari lebih lanjut tentang bagaimana planet kecil berkembang, kesempurnaan, dan perubahan yang terjadi di planet tersebut. Dalam miliar tahun pertama setelah semua ini, orbit di sekitar bintang akan membantu kita meningkatkan pemahaman kita.

Dia menambahkan bahwa dengan penemuan kualitas ini, para astronom dapat mempelajari evolusi sistem planet dengan membandingkan perbandingan statistik antara sistem planet kecil dan lama. Pada gilirannya, temuan ini memberikan informasi tentang bagaimana planet (planet di luar tata surya) berevolusi.

Observatorium Astronomi Emirat dan Korps Perdamaian adalah tempat pembuangan sampah pertama yang memantau, memantau, dan memverifikasi transit planet. Lebih dari 25 astronom dari Amerika Serikat, Inggris, Italia, Spanyol, Swiss, dan Denmark, seperti NASA, memberikan informasi yang membenarkan penemuan dua raksasa gas kecil dalam satu sistem planet.

Written By
More from Hulwi Zafar

Bulan di pagi dan malam hari

Oleh Muhammad Ilham Ansar Bulan, ciptaan Allah, bersinar terang di malam hari....
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *