Asteroid Bennu bisa menabrak Bumi

Asteroid Bennu. (Foto: Nasa)

Ini adalah skenario apokaliptik par excellence: asteroid menghancurkan kehidupan di bumi. Bahwa batu Bennu bisa menyerang planet kita setidaknya tidak dikecualikan.

Akan lebih baik jika keturunan kita ditandai dengan warna merah pada kalender 24 September 2182. Pada hari ini, menurut perhitungan terakhir, Bennu akan bertabrakan dengan bumi. Bennu adalah asteroid paling berbahaya kedua di tata surya. Seperti yang diumumkan oleh NASA, kemungkinan bentrokan saat ini adalah 1 banding 2.700, yang setara dengan sekitar 0,037%. Risiko tabrakan pada tahun 2300 adalah satu dalam 1750.

Batu luar angkasa berbentuk giroskop dengan lebar setengah kilometer ini adalah salah satu dari dua asteroid paling berbahaya yang diketahui di tata surya kita. Hanya ada 1950 DA di depannya, yang memiliki peluang 0,3% mengenai Bumi. Namun, tidak sampai 16 Maret 2880. Saat itu seharusnya sudah jelas untuk waktu yang lama apakah Bennu telah menemukan jalannya ke tanah atau tidak. Namun, lebih banyak yang diketahui tentang Bennu, sebagai wahana antariksa yang mengorbit asteroid selama bertahun-tahun selama misi Osiris-Rex NASA. Sampel juga diambil dari Bennus Regolith, material yang terbentuk pada retakan batuan di tata surya melalui berbagai proses. Diameter rata-rata asteroid adalah sekitar 492 meter.

Banyak faktor yang berperan

Berdasarkan sampel-sampel ini, yang diperkirakan akan tiba di Bumi pada 24 September 2023, data baru harus ditentukan yang akan menunjukkan lebih tepatnya lintasan Bennu dan oleh karena itu juga kemungkinan memasuki Bumi. Seharusnya dimungkinkan untuk menghitung lintasan Bennu dengan sangat tepat pada tahun 2135. “Kami belum pernah memodelkan lintasan asteroid dengan presisi ini sebelumnya”, sagte Davide Farnocchia dari Center for Bear-Earth Object Studies (CNEOS) yang dioperasikan oleh Jet Propulsion Laboratory (JPL) NASA. Dia juga menambahkan bahwa “kecepatan tumbukan hanya meningkat sedikit”, tetapi itu tidak akan menjadi perubahan yang signifikan.

Untuk memprediksi lintasan Bennu di tata surya seakurat mungkin, beberapa faktor harus diperhitungkan. Tim harus memodelkan interaksi gravitasi antara asteroid dan matahari dan planet lain, satelit, serta lebih dari 300 batuan luar angkasa dan tekanan angin matahari. Namun, hingga tahun 2182, beberapa generasi ilmuwan masih akan memiliki kesempatan untuk menyempurnakan perhitungan hingga ke detail terkecil.

Hampir selesai!

Silakan klik tautan di email konfirmasi untuk menyelesaikan pendaftaran Anda.

Apakah Anda ingin informasi lebih lanjut tentang buletin?
Pelajari lebih lanjut sekarang

mungkin menarik bagi Anda juga

READ  Penantian yang membosankan telah berakhir
Written By
More from Munir Rad
Xiaomi Redmi Note 9 5G High Edition muncul di TENAA
Contoh Xiaomi Redmi Note 9 5G High Edition. Foto: Istimewa Xiaomi menegaskan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *