Asia: apa yang diungkapkan kawasan tentang masa depan persaingan AS-Tiongkok

Ketika Presiden terpilih Joe Biden dan pemerintahan barunya mulai mengembangkan strategi untuk meningkatkan persaingan antara Amerika Serikat dan China, mereka harus memberi perhatian khusus pada Asia Tenggara. Persaingan dengan China saat ini memiliki dampak yang dirasakan di seluruh dunia di semua bidang – diplomasi, perdagangan, keamanan, ideologi, nilai, pendidikan, sains, teknologi, dan banyak lagi. Persaingan di Asia Tenggara adalah pertanda bagaimana hal itu dapat berkembang di tempat lain di dunia. Setidaknya perkembangannya mempengaruhi kawasan Indo-Pasifik yang sangat luas, yang memainkan peran yang semakin sentral secara internasional.

Dalam beberapa tahun terakhir, beberapa negara di Asia Tenggara tampaknya telah “ikut serta” dan menjadi lebih dekat hubungannya dengan Beijing. Banyak pakar dan pejabat di kawasan ini dan sekitarnya melihat pergeseran keseimbangan kekuatan – jelas menguntungkan China atas Amerika Serikat. Tetapi tren ini tidak boleh dilebih-lebihkan. Cina belum mendominasi Asia Tenggara dan belum tentu melakukannya di masa depan. Dengan langkah dan pendekatan yang tepat, Washington dapat menggagalkan Beijing, menegaskan kepentingannya sendiri, dan berkontribusi pada stabilitas, keamanan, dan pembangunan di kawasan.

Nilai penting strategis kawasan ini, antara lain, secara geografis: Selat Malaka dan Laut Cina Selatan adalah jalur laut tersibuk di dunia: sekitar 50.000 kargo diangkut ke sana setiap tahun – 40% barang global dan 25 kargo. % dari transportasi minyak global. Ini menjelaskan, antara lain, masalah keamanan yang berkembang di kawasan ini. Meningkatnya jumlah pangkalan militer China di Laut China Selatan, khususnya, meningkatkan rasa bahaya dan ketidakamanan strategis. Ini juga salah satu alasan mengapa semua negara ASEAN kecuali Kamboja dan Laos telah meningkatkan pengeluaran mereka untuk persenjataan pertahanan dan militer.

Meskipun persaingan strategis antara China dan Amerika Serikat di Asia Tenggara telah mendidih selama beberapa waktu, manuver antara Washington dan Beijing semakin meningkat setelah Barack Obama memulai “perpindahan ke Asia” di 2011 – yang mendorong Beijing untuk membangun kehadirannya sendiri. untuk melangkah di wilayah tersebut. Selama tahun-tahun Trump, pertikaian antara kedua rival itu semakin meningkat. Sementara itu, China telah meningkatkan pengaruhnya di kawasan itu, terutama melalui inisiatif Belt and Road (BRI) yang dibanggakan, yang dengannya negara itu bermaksud untuk secara signifikan memperluas hubungan perdagangan dan ekonominya yang sudah luas.

Selama tahun-tahun Trump, pertikaian antara kedua rival itu semakin meningkat.

Selain itu, Beijing telah memperluas hubungan diplomatik, pertukaran budaya, dan pengaruh di seluruh kawasan. Tantangan bagi semua negara di kawasan ini sekarang adalah mengelola hubungan yang semakin erat dengan Beijing agar tidak terlalu bergantung pada tetangga besar mereka. Seorang diplomat senior Thailand di Bangkok berkata seperti ini: “Untuk melepaskan diri dari cengkeraman China, sudah terlambat bagi kami orang Thailand – kami hanya berusaha untuk tidak dihancurkan oleh mereka.”

READ  Alien mungkin telah menguasai bumi

Kecenderungan untuk melompat ke kereta Tiongkok ini nyata dan signifikan – tetapi tidak boleh dilebih-lebihkan. Faktanya, beberapa faktor dapat membantunya pulih di tahun-tahun mendatang: Pertama, China berisiko menstimulasi tangannya secara berlebihan dengan bersikap terlalu menuntut dan kasar. Bukti perilaku tersebut sudah dapat ditemukan dalam hubungan China dengan Indonesia, Laos, Malaysia, Myanmar, Thailand dan Vietnam. Bahkan di negara bawahan Kamboja, Tiongkok, ketidakpuasan sosial membara atas pengaruh investasi Tiongkok pada pembelian tanah, lokasi, dan proyek konstruksi.

Kurangnya kepekaan Beijing berasal dari fakta bahwa para pejabat dan diplomat China sebagian besar hidup dalam gelembung propaganda dan ruang gaung mereka sendiri dan gagal untuk melihat bagaimana China dipandang di wilayah tersebut. Dinas Rahasia China juga memiliki pemahaman yang sangat dipertanyakan tentang wilayah tersebut, karena berfokus terutama pada elit bisnis dan politik serta diaspora China – bukan pada sikap dan ketidakpuasan lokal, kecenderungan politik, politik etnis, dan keistimewaan. Kompleks Asia Tenggara. Pahami perusahaan.

Sebagian besar orang Asia Tenggara telah mengakar identitas pascakolonial. Mereka bereaksi sangat cepat terhadap kekuatan besar yang ingin menjalin hubungan asimetris dan bertingkah laku arogan. Mereka juga mengingat dengan jelas kebijakan dan pengaruh subversif China pada 1960-an dan 1970-an, ketika Beijing secara aktif mendukung pemberontakan Komunis di setiap negara di kawasan itu. Demikian pula, pemerintah Asia Tenggara dan masyarakat umum terus peka terhadap dukungan tradisional Tiongkok untuk diaspora Tiongkok di kawasan ini – khususnya di Indonesia, Malaysia, Filipina, dan Vietnam, di mana mereka semakin menjadi sasaran pengaruh Beijing.

Ketika China meningkatkan pengaruhnya di kawasan itu, banyak pengamat percaya kekuatan dan pengaruh AS akan melemah dan menurun dengan cepat.

Ketika China meningkatkan pengaruhnya di kawasan itu, banyak pengamat percaya bahwa kekuatan dan pengaruh Amerika lemah dan menurun dengan cepat. Namun, persepsi ini salah. Pengaruh budaya, ekonomi dan keamanan Amerika Serikat di Asia Tenggara tetap sangat penting. Dalam banyak hal, ini bahkan lebih besar dari bahasa Cina.

READ  NASA bersiap untuk mengungkap rahasia Benu Asteroid, batu yang bisa menghantam bumi

Pergeseran perhatian diplomatik dari Washington ke kawasan tersebut tentunya menjadi titik lemah. Tetapi Amerika Serikat sangat kuat di bidang lain: kehadiran militernya dan jaringan mitra keamanannya sangat jauh. Pengaruh budaya mereka – terutama pada budaya pop dan pendidikan – tetap signifikan. Dan kehadiran komersial mereka telah lama menjadi sangat penting: saat ini, lebih dari 4.200 perusahaan Amerika aktif di Asia Tenggara. Dengan $ 350 miliar dalam perdagangan pada tahun 2018, negara-negara ASEAN secara kolektif menjadi mitra dagang terbesar keempat Amerika Serikat di dunia.

Meskipun angka itu tidak mendekati China $ 587,8 ​​miliar pada tahun yang sama, itu hampir tidak bisa disebut tidak signifikan. Yang lebih mengesankan dan terlewatkan adalah jumlah kumulatif investasi langsung AS di ASEAN, yang sekarang berjumlah $ 329 miliar – lebih banyak dari gabungan Cina, Jepang dan Korea Selatan. Setiap tahun, investasi langsung AS di kawasan ini hampir dua kali lipat dari China: menurut data ASEAN, adalah $ 24,9 miliar pada 2017 dibandingkan dengan $ 13,7 miliar.

Jika posisi Amerika Serikat di Asia Tenggara dinilai secara empiris dan komprehensif, keunggulan dan kekuatan spesifik Washington menjadi jelas. Selain itu, jajak pendapat publik di banyak masyarakat Asia Tenggara menunjukkan simpanan opini positif tentang Amerika Serikat (meskipun ini menurun secara signifikan selama era Trump di sana dan Di dalam dunia). Meski begitu, kuatnya posisi AS justru mengejutkan mereka yang hanya mengonsumsi media regional – di mana kepercayaan dominannya adalah bahwa kekuatan dominan di Asia Tenggara adalah China. Kenyataannya adalah bahwa Kekaisaran Tengah dinilai terlalu tinggi sebagai faktor pengaruh dan oleh karena itu Amerika Serikat diremehkan.

Pergeseran perhatian diplomatik dari Washington ke kawasan tersebut tentunya menjadi titik lemah.

Tentu saja, akan menjadi kesalahan untuk melihat kemungkinan perkembangan di kawasan ini hanya dengan menggunakan Beijing dan Washington. ASEAN dan negara-negara anggotanya dapat mengkalibrasi ulang hubungan eksternal mereka sampai batas tertentu. Konfederasi bukanlah mainan pasif. Dia memiliki agendanya sendiri dan telah menunjukkan kemampuannya untuk bermanuver di masa lalu. Namun, kali ini, pertanyaan yang muncul: mengingat kekuatan dan pengaruh Beijing yang semakin besar di kawasan dan kualitas perhatian Washington yang berbeda-beda, akankah ASEAN dapat mempertahankan otonomi dan fleksibilitasnya – atau akankah ini semakin dirusak oleh Beijing?

READ  Penemuan mikroba di Gurun Atakama mendukung kehidupan di planet Mars

Kekuatan menengah lainnya di Asia dapat membantu ASEAN menghindari dilema antara China dan Amerika Serikat. Jepang, khususnya, adalah pemain ekonomi dan budaya penting di Asia Tenggara, dan Tokyo baru-baru ini memperkuat kerja sama keamanannya dengan beberapa negara ASEAN. India juga dengan cepat memperluas posisinya di Asia Tenggara, sejalan dengan kebijakan “Bertindak ke Timur” Perdana Menteri Narendra Modi. Presiden Korea Moon Jae-in memimpin “kebijakan selatan” terhadap negara-negara ini untuk negaranya. Dan mengingat kedekatan Australia dan hubungan komersial dengan kawasan tersebut, Canberra menekankan hubungan khususnya dengan banyak anggota ASEAN. Bahkan Rusia berusaha meningkatkan perannya di kawasan tersebut. Para aktor ini memperumit permainan catur regional dan mengurangi kemungkinan dominasi Tiongkok.

Jadi, terlepas dari kecenderungan nyata Asia Tenggara ke China, dadu belum dilemparkan. Salah satu keuntungan yang dimiliki Amerika Serikat atas China (di Asia Tenggara dan di tempat lain) adalah China itu sendiri: Beijing sombong, mentalitas munafik Diplomasi “Prajurit Serigala”Propaganda yang meledak-ledak, mengabaikan kepekaan lokal, dan ketidakmampuan untuk menanggung kritik yang membangun semuanya membantu merongrong kekuatan dan pengaruh China. Dalam banyak kasus, lebih baik bagi Washington untuk membiarkan Beijing mengambil alih dan menyaksikan negara itu mengasingkan mitranya. Jika pemerintah Biden menjadikan kawasan ini sebagai prioritas dan berkomitmen secara bermakna dan konsisten untuk itu (persis seperti yang diinginkan orang Asia Tenggara), ia dapat bertindak sebagai penyeimbang bagi China – dan Asia Tenggara – Timur bisa menikmati yang terbaik dari kedua dunia di masa depan.

Dari bahasa Inggris oleh Harald Eckhoff

© Luar Negeri

Written By
More from Hulwi Zafar

PSBB Ketat, IHSG Merah ada tapi asing beli saham

Jakarta, CNBC Indonesia – Indeks Perdagangan CPI pada hari Selasa (15/12/20) Hijau...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *