Area rawan banjir: penyedia memulihkan jaringan seluler

Mengatur pakaian dan makanan, meminta bantuan, mendidik kerabat dan teman – mereka yang terkena dampak di daerah banjir saat ini dalam banyak kasus bergantung pada pilihan komunikasi fungsional. Itu sebabnya tim darurat dari perusahaan telepon seluler bekerja selama berhari-hari untuk setidaknya memulihkan jangkauan telepon seluler ke daerah yang terkena dampak.

Banjir juga menyebabkan kerusakan serius pada infrastruktur telekomunikasi. Ada tempat-tempat di mana infrastruktur baru perlu dibangun, karena jalur dan seluruh jalan telah rusak, kata juru bicara Telekom kepada SPIEGEL pada hari Jumat. “Massa air dan puing-puing di lembah Ahr dan Eifel telah menyebabkan kerusakan besar pada infrastruktur telepon tetap kami,” kata juru bicara itu. Karyawan sibuk memperbaiki kerusakan dan membuat cadangan darurat sejak Kamis malam.

Pekerjaan berjalan dengan baik sekarang. Dua pertiga dari 150 stasiun yang bersangkutan sekarang beroperasi kembali, kata juru bicara operator jaringan Telefónica (o2) pada hari Minggu. Jerman telekomunikasi dikatakan bahwa sekarang lebih dari setengah dari 130 situs ponsel yang rusak kembali ke jaringan.

Dalam kebanyakan kasus, antena operator jaringan gagal karena catu daya terputus. “Banyak stasiun yang masih rusak berada di tempat-tempat yang belum dapat diakses,” kata juru bicara Telefónica. Ada empat stasiun bergerak yang digunakan, sepuluh lagi siap.

Catu daya darurat dengan antena seluler

Di Vodafone, seperenam stasiun telepon seluler di daerah yang dilanda banjir di Jerman masih belum tersambung ke jaringan pada hari Minggu, juru bicara perusahaan melaporkan. Untuk sistem di area sekitarnya, jangkauan telah ditingkatkan untuk memungkinkan “cakupan dasar”. Dengan catu daya dasar seperti itu, kinerjanya sedikit lebih rendah dari biasanya, tetapi setidaknya memungkinkan koneksi di beberapa tempat lagi.

READ  Vorsicht! Nugget Ayam Einige enthalten Schadstoffe

Vodafone juga mengandalkan unit seluler untuk mengisi celah radio. Menurut perkiraan dari perusahaan Düsseldorf, sepuluh persen pelanggan di daerah bencana masih tunawisma, yaitu di zona mati.

Di Telekom, ada juga zona mati di zona banjir. Ada lokasi ponsel dan kabel yang belum dapat diakses untuk diperbaiki atau tidak diizinkan karena bahaya, kata juru bicara perusahaan. “Masalah utama saat ini tetap kurangnya listrik dan aksesibilitas tempat.” Namun, secara keseluruhan, kemajuan sedang dibuat.

Ini akan memakan waktu lebih lama untuk koneksi tetap untuk bekerja kembali. Banyak kotak abu-abu – yang disebut perusahaan kabel – telah hancur atau rusak di jalanan. Selain itu, air dan puing-puing merobek kabel serat optik dan tembaga. Pusat switching sekarang beroperasi kembali dan hub pusat di Gerolstein dioperasikan kembali selama akhir pekan, kata juru bicara Telekom. Sekitar 10.000 koneksi dan beberapa lokasi ponsel terhubung ke pertukaran ini.

Written By
More from Hulwi Zafar
Di Munich: Lufthansa mengambil alih lima Airbus A340-600s
Hub maskapai Munich tidak akan menerima Airbus A350 di kelas satu hingga...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.