Arab Saudi: tiga tentara dieksekusi karena “pengkhianatan tingkat tinggi”

sayaDi Arab Saudi, tiga tentara dieksekusi pada hari Sabtu karena “pengkhianatan tingkat tinggi dan kerja sama dengan musuh”. Ini diumumkan oleh Kementerian Pertahanan di Riyadh, yang menyebutkan nama-nama mereka yang dieksekusi, tetapi bukan tuduhan persis mereka yang dituduhkan. Mereka dilaporkan dieksekusi di pangkalan dekat perbatasan dengan Yaman.

Putra Mahkota Mohammed Bin Salman, 35, tampak mengonsolidasikan posisinya di Arab Saudi. Putra mahkota, yang juga mengepalai kementerian pertahanan, sudah dipandang sebagai penguasa negara yang sebenarnya. Selama tiga tahun terakhir, dia telah mengesampingkan banyak kritik dan saingan: anggota keluarga kerajaan, pemimpin bisnis, dan perwakilan komunitas agama telah dipenjara.

Pada Maret 2020, Pangeran Akhmed bin Abdulasis al-Saud, saudara laki-laki Raja Salman, dan keponakan raja, Pangeran Mohammed bin Najef, ditangkap, menurut sebuah konsensus. Tidak ada pernyataan publik.

Puluhan ribu tewas, jutaan dalam pelarian

Riyadh adalah pemimpin koalisi militer yang terlibat dalam konflik di Yaman pada Maret 2015. Namun, gagal mengalahkan pemberontak Houthi yang didukung Iran. Puluhan ribu orang telah terbunuh sejak itu dan jutaan lainnya harus melarikan diri. Perserikatan Bangsa-Bangsa mengklasifikasikan situasi di Yaman sebagai krisis kemanusiaan terburuk di dunia.

READ  Boris Johnson: Peran apa yang dimainkan Carrie Symonds dalam bisnis renovasi?
Written By
More from Lukman Haq

Joe Biden: Anjing Mayor masuk ke Gedung Putih setelah ‘insiden gigitan’

Itu adalah jangka pendek. Setelah pindah ke Gedung Putih pada akhir Januari,...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *