Api pembakar di Cape Town: Parlemen Afrika Selatan dihancurkan oleh api

Api neraka di Cape Town
Parlemen Afrika Selatan dihancurkan oleh api

Puluhan petugas pemadam kebakaran telah berusaha menyelamatkan apa yang bisa diselamatkan sejak dini hari. Tetapi mereka tidak dapat mencegah Majelis Nasional di Cape Town, Afrika Selatan, menderita kerusakan yang cukup parah setelah kebakaran besar. Hemicycle “benar-benar terbakar”, kata seorang juru bicara.

Kamar Deputi Afrika Selatan di Cape Town hancur total dalam kebakaran. Kobaran api yang berkobar sejak pagi hari telah “membakar habis” Kamar Deputi, kata seorang ketua parlemen pada sore hari. Api masih belum bisa dikendalikan dan belum diketahui penyebabnya. Namun, ada satu tersangka yang akan muncul di pengadilan pada hari Selasa, kata polisi. Informasi tentang calon korban belum tersedia.

Atap gedung perakitan lama sebelumnya telah runtuh. Selesai dibangun pada tahun 1884, bangunan ini merupakan yang tertua di kompleks parlemen dan memiliki sejumlah ruang pertemuan berpanel kayu. Pihak berwenang mengatakan api mulai muncul sekitar pukul 04.00 waktu setempat (CET). Bangunan bersejarah ini menampung koleksi buku langka dan versi asli lagu kebangsaan Afrika Selatan kuno “Die Stem Suid-Afrika” (Suara Afrika Selatan). Bangunan itu rusak parah oleh asap dan air, kata Jean-Pierre Smith, anggota komite keamanan kota.

Menurut kepala negara, Cyril Ramaphosa, seorang pria ditangkap dan diinterogasi. Menurut juru bicara polisi, itu adalah pria berusia 51 tahun yang berada di kompleks parlemen. “Dia masih diinterogasi sebagai bagian dari penyelidikan kriminal (…) dan akan muncul di pengadilan pada hari Selasa,” kata Thandi Mbambo, juru bicara unit polisi elit Afrika Selatan.

Petugas pemadam kebakaran harus memanggil bala bantuan pada siang hari. Sekitar 70 petugas pemadam kebakaran sedang bertugas saat itu. Mereka berusaha memadamkan api dari crane. Meskipun demikian, api menyebar dari sayap bangunan yang lebih tua ke bagian yang lebih baru dan masih menggunakan kompleks.

Sudah ada kebakaran di gedung pada bulan Maret

Pada tengah hari, gedung bergaya Victoria yang megah itu diselimuti awan tebal asap hitam. Tayangan televisi menunjukkan betapa besar api datang dari atap gedung. “Seluruh hemicycle tempat para deputi duduk dibakar habis-habisan,” kata Ketua DPR Moloto Mothapo di sore hari. Secara keseluruhan, kompleks parlemen terdiri dari tiga bagian. Kompleks bangunan yang lebih baru, yang digunakan oleh Majelis Nasional saat ini, berasal dari tahun 1920-an dan 1980-an.

Tim penyelamat mengepung jalan-jalan di lingkungan itu. Penghalang mencapai dekat katedral, di mana upacara peringatan untuk penerima Hadiah Nobel Perdamaian dan Uskup Desmond Tutu telah berlangsung sehari sebelumnya dan di mana tutu dimakamkan di sebuah guci pagi-pagi.

Cape Town telah menjadi tempat kedudukan Parlemen Afrika Selatan, yang terdiri dari Majelis Nasional dan Majelis Tinggi – Dewan Provinsi – sejak 1910, sementara pemerintahnya berbasis di Pretoria. Pada tahun 1990, Presiden Frederik de Klerk saat itu mendeklarasikan berakhirnya rezim apartheid rasis di parlemen Cape Town.

Bangunan itu telah terbakar pada bulan Maret, tetapi kobaran api dengan cepat dapat dikendalikan. Pada bulan April, kebakaran besar di Table Mountain di Cape Town memakan korban. Kebakaran tersebut antara lain menghanguskan beberapa bangunan bersejarah dan menghancurkan sebagian perpustakaan universitas.

READ  Pangeran William mengutuk serangan rasis terhadap pesepakbola - "Hentikan segera"
Written By
More from Lukman Haq
Pastor Shot telah menangkap seorang tersangka di Prancis
Jakarta, CNN Indonesia – SEBUAH Pendeta Ortodoks Yunani terluka dalam serangan Lyon...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *