Apa yang diinginkan Taliban di Afghanistan?

Mdengan penangkapan Kabul seminggu yang lalu, kekuatan politik dan militer Afghanistan yang paling kuat telah kembali berkuasa setelah hampir dua puluh tahun: Taliban. Gerakan Islam secara khusus diuntungkan dari kelemahan lawan-lawannya, terpecah belah dan didiskreditkan di antara banyak orang. Sekarang masih harus dilihat apakah mereka berada dalam posisi yang lebih baik untuk memerintah Afghanistan – dan apakah mereka belajar sesuatu dari rezim nasional pertama mereka dari tahun 1996 hingga 2001. Banyak yang takut akan yang terburuk, terutama bagi perempuan, ketika Taliban mengatakan bahwa mereka ingin memperkenalkan kembali sebuah “sistem Islam” dan hukum Syariah.

Apa yang mereka maksud dengan detail ini, tentu saja, terbuka; seperti halnya Taliban secara keseluruhan sulit untuk dijabarkan. Apakah Anda, seperti yang diyakini beberapa ahli, mewakili Islamisme abad ke-20? Atau apakah mereka lebih mewakili serangan berulang terhadap kelompok-kelompok pedesaan, yang disatukan oleh solidaritas suku yang kuat, di pusat-pusat kota, seperti yang dijelaskan oleh sarjana Ibn Khaldun sekitar tahun 1400? Lebih dekat dengan kenyataan daripada tesis semacam itu, bahwa Taliban mewakili campuran yang sangat unik dan khusus, yang mungkin hanya dapat melahirkan situasi khusus di Afghanistan. Perpaduan antara Islam tradisional dan reformis, tasawuf dan pemikiran kesukuan, telah muncul di era modernisasi yang tidak merata dan dibentuk oleh tahun-tahun perang dan pelarian.

READ  Uni Emirat Arab mengutuk serangan teroris terhadap kapal di Arab Saudi
Written By
More from Lukman Haq
Bundeswehr merencanakan empat penerbangan baru: Lufthansa membawa orang-orang yang diselamatkan ke Frankfurt
Rabu 18 Agustus 2021 Bundeswehr merencanakan empat penerbangan baru Lufthansa membawa orang...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *