Angkatan Laut Jerman meningkatkan keterlibatannya di Indo-Pasifik

DAngkatan Laut Jerman bermaksud mengirimkan kapal perang secara rutin ke kawasan Indo-Pasifik setiap dua tahun sekali. Ini diumumkan oleh Wakil Laksamana Inspektur Kelautan Kay-Achim Schönbach pada Selasa malam di Singapura, tergantung pada keputusan yang relevan oleh pemerintah federal. Kesempatan itu adalah kunjungan ke pelabuhan fregat “Bayern” di Singapura. Dalam kuliah atas undangan Institut Internasional untuk Studi Strategis, Schönbach menggambarkan misi “Bayern” saat ini sebagai “pemecah kebekuan” untuk misi masa depan. Ini kemudian akan berlangsung “mungkin juga dalam format internasional dengan mitra angkatan laut Eropa dan transnasional”. Tidak menutup kemungkinan bahwa Jerman dapat berpartisipasi dalam misi yang dipimpin oleh kelompok tempur kapal induk yang bersahabat.

Friederike Böge

Koresponden politik untuk Cina, Korea Utara dan Mongolia.

Pengiriman dua kapal, sebuah fregat dan sebuah kapal tambahan, dijadwalkan pada tahun 2023. Mengingat kelas baru dari fregat F125 Baden-Württemberg, dimungkinkan di masa depan untuk menempatkan kapal di wilayah tersebut selama dua tahun berturut-turut. kru di lokasi. Sebuah “pusat logistik non-permanen” dapat dibentuk untuk mendukung mereka. Pembicaraan terkait sudah berlangsung dengan Singapura, tetapi juga dengan Jepang dan Korea Selatan. Tahun depan, Bundeswehr akan mengirim unit angkatan udara dan keamanan siber ke kawasan Indo-Pasifik, kata Schönbach.

Kepentingan sebagai negara perdagangan

Menurut sebuah artikel di surat kabar Singapura “Straits Times”, wakil laksamana itu sebelumnya mengatakan kepada wartawan bahwa perjalanan melalui Selat Taiwan kemungkinan terjadi selama operasi angkatan laut berikutnya. China secara teratur bereaksi terhadap bagian-bagian seperti itu dengan gerakan mengancam. Dalam kasus “Bayern”, mereka melakukannya tanpa karena mereka tidak ingin memulai “dengan palu,” kata Schönbach. Ini adalah misi pertama kapal perang Jerman ke wilayah tersebut dalam 19 tahun.

READ  Sisi baru kebijakan luar negeri AS: Biden menunjuk utusan khusus LGBTQ

“Bayern” berlayar dari Wilhelmshaven pada bulan Agustus dan telah mengunjungi Australia, Guam, Jepang dan Korea Selatan sebelum Singapura. Fregat tersebut berpartisipasi dalam misi pengamatan internasional untuk menegakkan sanksi PBB terhadap Korea Utara dan melintasi Laut Cina Selatan. China telah menolak kunjungan pelabuhan yang direncanakan ke Shanghai. Beijing meminta Jerman untuk menciptakan “kondisi yang lebih menguntungkan” untuk perdagangan. Schönbach tidak mengesampingkan bahwa Jerman juga menawarkan kunjungan pelabuhan ke China selama misi masa depan. Jerman ingin “memastikan tidak ada negara yang dikecualikan”. Untuk membenarkan peningkatan komitmen militer, ia menyebut kepentingan Jerman sebagai negara perdagangan.

Written By
More from Lukman Haq
Waspadalah terhadap Ganging! China marah, kapal Amerika telah masuk
Jakarta, CNBC Indonesia China memperingatkan AS di Laut China Selatan Pasalnya, kapal...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *