Amerika Serikat: Rekor jumlah pemilih dalam putaran kedua pemilihan Senat di Georgia

Beberapa hari sebelum putaran kedua pemilihan senator di negara bagian AS Georgia rekor jumlah pemilih muncul. Lebih dari 2,8 juta pemilih mengambil kesempatan untuk memberikan suara menjelang pemilihan 5 Januari, menurut data negara yang dirilis Kamis.

Ini secara signifikan lebih dari pada pemilihan Senat 2008, ketika total 2,1 juta suara diberikan. Demokrat dan Republik bersaing untuk dua posisi senator. Hasilnya memutuskan apakah presiden masa depan Joe biden dapat memerintah dengan dukungan mayoritas parlemen, atau jika dia dihadapkan dengan kongres yang terpecah, yang dapat membuat pelaksanaan banyak proyek atau pengisian posisi penting dalam kabinet jauh lebih sulit baginya.

Pemilu putaran kedua diperlukan karena tidak ada kandidat dalam pemilu 3 November di Kongres yang dapat memenangkan mayoritas absolut yang disyaratkan. Sejauh ini, Partai Republik memegang jabatan dengan Kelly Loeffler dan David Perdue.

Jika mereka dapat mempertahankan setidaknya satu dari dua kursi, Partai Republik mempertahankan mayoritas di Senat. Namun, jika Demokrat – Raphael Warnock dan Jon Ossof – memenangkan kedua kursi, akan ada kebuntuan 50-50. Jika terjadi dasi di hemicycle, itu akan menjadi milik wakil presiden terpilih. Kamala harrismembuat keputusan dengan hak suara mereka. Demokrat secara efektif akan mendapat keuntungan di kedua majelis Kongres, karena mereka sudah memiliki mayoritas di Dewan Perwakilan Rakyat.

Ikon: Cermin

READ  Guru yang awalnya dituduh sebagai mata-mata itu ditangkap di Iran karena berselingkuh dengan seorang warga Israel.
Written By
More from Lukman Haq

Skotlandia bergantung pada bendera Inggris

Skotlandia tidak lagi menjadi anggota UE sejak Brexit, tetapi negaranya tidak mau...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *