Alfred Riedl meninggal pada usia 70 tahun

Mantan bos tim sepak bola Austria Alfred Riedl sudah meninggal. Orang Wina itu meninggal pada Selasa malam pada usia 70 tahun, seperti yang dilaporkan oleh “Kurier” di situsnya dan APA ÖFB mengonfirmasinya. Riedl menjabat sebagai pelatih nasional sejak 31 Oktober 1990 hingga 9 Oktober 1991, dalam delapan pertandingan internasional di bawah kepemimpinannya terdapat satu kemenangan, tiga imbang dan empat kekalahan.

Setelah meninggalkan ÖFB, Riedl masih bekerja di Austria untuk Favoritner AC dan Oberwart sebelum membuat namanya terkenal saat jauh dari rumah. Awalnya, Riedl terlibat dengan Olympique Khouribga di Maroko dan dengan Al Zamalek di Mesir, posisi lain termasuk asosiasi nasional Iran (sebagai direktur olahraga) dan Liechtenstein, Vietnam, Palestina, Laos dan dari Indonesia (keduanya sebagai ketua tim).

Riedl sangat populer di Asia Tenggara. “Jika saya pergi ke Vietnam hari ini, orang-orang masih akan mengenali saya. Mereka meneriaki Anda, itu sama di Indonesia, Anda tidak bisa keluar di jalan seperti biasa, ”kata Riedl, yang disumbangkan oleh ginjal Vietnam pada 2007, kepada APA Maret lalu.


Sebagai pemain ia dua kali juara bersama Austria (1969, 1970) dan sekali juara piala (1971) piala kemenangan lainnya diraih dengan GAK (1981). Di antara keduanya, Riedl menyerbu St. Truiden, Royal Antwerp dan Standard Lüttich, pada tahun 1975 ia mendapat “sepatu perunggu” untuk pencetak gol terbanyak ketiga di Eropa sebagai seorang profesional Antwerpen. Fakta bahwa Riedl hanya mengelola empat pertandingan internasional juga karena persaingan ofensif tingkat tinggi dengan Hans Krankl, Walter Schachner, Kurt Welzl dan Franz Oberacher.

Riedl sudah tidak bekerja sebagai pelatih sejak dia pergi sebagai bos Indonesia pada 2016. “Saya bukan orang ambisius yang mengatakan dia ingin duduk di bangku cadangan pada usia 75 tahun. Saya tidak suka itu sama sekali. Saya lebih suka bermain golf ketika saya sehat dan menikmati hidup selama saya bisa, ”kata Riedl Maret lalu dan juga mengakui bahwa kesehatannya“ kurang baik ”.

READ  Quararoro membawa Yaman untuk menang lagi di Monmelo
Written By
More from Naji Farid

FC Bayern: perpisahan Rummenigge – apa artinya ini bagi Kahn dan Salihamidzic

Pukulan terakhir, perpisahan, reboot: The FC Bayern akhirnya memasuki era baru! Rekor...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *