Aleix Espargaró (ke-4) yakin: “Apakah yang tercepat” / MotoGP

Aleix Espargaró membuat comeback yang luar biasa di TT Belanda di Assen setelah pemimpin kejuaraan dunia Fabio Quartararo hampir menjatuhkan bintang Aprilia dari motornya.

Aleix Espargaró membuat start yang bagus dari baris kedua dan menempati posisi kedua di belakang poleman Pecco Bagnaia. Namun, di tikungan lima lap lima, balapan bintang Aprilia itu hampir berakhir ketika Fabio Quartararo mencoba menyalip dan jatuh. Espargaró didorong ke lubang kerikil dan turun kembali ke posisi 15, tapi setidaknya dia mampu melanjutkan TT Belanda.

Sekarang jelas: Insiden itu memiliki konsekuensi yang lebih dalam bagi pemimpin Piala Dunia Quartararosebagai pemimpin kejuaraan dunia tidak hanya mencetak nol tetapi juga diberikan penalti putaran panjang di Grand Prix Inggris (7 Agustus) oleh stewards FIM MotoGP karena “usahanya yang terlalu bersemangat untuk menyalip”.

Aleix Espargaró, sementara itu, berjuang untuk mencapai tempat keempat dengan kecepatan tercepat di grid (termasuk catatan putaran 1:32.500 menit) dan chicane terakhir yang luar biasa, di mana ia melewati Brad Binder dan Jack Miller. Pemenang Las Termas dengan demikian mengurangi defisitnya di tabel Kejuaraan Dunia menjadi 21 poin.

“Ada satu hal yang tidak mencetak poin tetapi penting bagi saya, bahwa saya telah hilang selama empat atau lima balapan terakhir dan yang saya butuhkan jika saya akan berjuang untuk gelar ini – dan itu adalah untuk menjadi cepat. , tercepat di trek. Dan saya pikir akhir pekan ini, selain kualifikasi, dengan nasib buruk dengan bendera kuning, saya adalah yang tercepat. Saya menunjukkan kepada mereka kecepatan saya hari ini dan itu sangat penting bagi saya. Saya tidak menang hari ini karena Fabio memukul saya. Tapi saya pikir kemenangan sudah jelas. Penting bagi saya untuk memiliki perasaan itu.”

READ  Mantan pemain nasional Aaron Hunt pensiun

Pembalap pabrikan Aprilia itu menavigasi medan dengan mudah. Mengapa menyalip begitu mudah baginya? “Saya tidak akan rugi apa-apa dan saya tidak ingin terdengar sombong, tetapi kecepatan saya hari ini sedikit lebih cepat daripada kecepatan peloton lainnya. Jika selisihnya setengah detik atau beberapa persepuluh, itu jauh lebih mudah. Di chicane terakhir, saya mengerem lebih lambat dari orang lain. Terutama di bagian cepat, motor saya luar biasa, tidak ada yang bisa menjaga kecepatan yang bisa saya ambil. Saya. Jadi itu cukup mudah bagi saya.”

Sebagai wakil juara dunia, dia pasti akan kehilangan sesuatu. “Setelah Fabio bertemu saya, saya melihat P14 di pitboard saya. Pada saat itu, saya berkata pada diri sendiri: “Perlombaan Anda sudah berakhir. Tidak ada yang berubah jika Anda mengumpulkan dua atau tiga poin. Apapun, bidik lebih dari sepuluh – dan jika Anda turun, Anda turun. Dan saya berkata pada diri sendiri bahwa bahkan jika saya jatuh itu bukan salah saya, itu kesalahan Fabio,” tambah Espargaro sambil tersenyum. “Hari ini adalah hari untuk membuktikan bahwa saya cepat dan saya memiliki motor yang bagus – dan saya melakukannya. Ketika saya melihat waktu putaran, saya harus tersenyum sendiri. 1:32,5 menit luar biasa.”

Apakah Aleix Espargaró mengharapkan serangan di tikungan 5? Atau apakah itu hanya “kesalahan bodoh” oleh Quartararo, seperti yang diakui bintang Yamaha itu sendiri? “Ya, karena saya sangat kuat saat itu – dan Fabio tahu itu. Alasan mengapa Fabio melakukan manuver ini adalah karena perasaannya dengan motornya sangat bagus dan dia bisa menutup garis dengan sangat baik. Kami juga melihatnya di Jerman di tikungan pertama dengan Pecco. Dia bukan pembalap yang berbahaya, tapi kepercayaan dirinya cukup tinggi untuk menutup garis. Tapi saya juga sangat cepat hari ini dan saya menutup garis seperti dia – dan kami bertabrakan. Dia meminta maaf kepada saya karena dia membuat kesalahan. kesalahan besar. Dia salah menilai manuver di tikungan itu.”

READ  Jonathan Rea: Kawasaki-nya gagal total / Kejuaraan Dunia Superbike

Hasil MotoGP, Assen (26 Juni):

1. Bagnaia, Ducati, 26 lap dalam 40:25.205 menit
2. Bezzecchi, Ducati, +0.444s
3. Vinales, Aprilia, +1.209
4. Aleix Espargaro, Aprilia, +2585
5.Brad Binder, KTM, +2,721
6.Miller, Ducati, +3,045
7. Martin, Ducati, +4340
8. Mir, Suzuki, +8,185
9. Oliveira, KTM, +8.325
10. Rins, Suzuki, +8596
11. Bastianini, Ducati, +9.783
12. Nakagami, Honda, +10617
13. Zarco, Ducati, +14.405
14. Di Giannantonio, Ducati, +17.681
15. Alex Marquez, Honda, +25.866
16. Dovizioso, Yamaha, +29.711
17. Marini, Ducati, +30.296
18. Bradl, Honda, +32.225
19. Gardner, KTM, +34.947
20. Savadori, Aprilia, +35.798
– Fernández, KTM, 8 lap ke bawah
– Quartararo, Yamaha, 15 lap kembali
– Darryn Binder, Yamaha, 18 lap belakang
– Morbidelli, Yamaha, 18 lap kembali

Kejuaraan Dunia Pembalap MotoGP setelah 11 dari 20 Grand Prix:

1. Quartararo 172 poin. 2 Aleix Espargaró 151 3 Zarco 114 4 Bagnaia 106 5 Bastianini 105 6 Brad Binder 93 7 Miller 91 8 Mir 77 9 Rins 75 10 Oliveira 71 11 Martin 70 12 Viñales 62 13 Marc Marquez 60 14 Bezzecchi 55 15 Marini 52 16 1740 Pol Espargaró 18 Alex Marquez 27 19 Morbidelli 25 20 Di Giannantonio 18 .21 Darryn Binder 10 22 Dovizioso 10 23 Gardner 9 24 Raul Fernandez 5

Kejuaraan Konstruktor:
1. Ducati 246 poin. 2. Yamaha 172. 3. Aprilia 155. 4. KTM 121. 5. Suzuki 101. 6. Honda 85.

Piala Dunia Tim:
1. Aprilia Racing 213 poin. 2 Monster Energy Yamaha 197 3 Ducati Lenovo Team 197 4 Prima Pramac Racing 184 5 Red Bull KTM Factory 164 6 Suzuki Ecstar 152 7 Gresini Racing 123 8 Mooney VR46 Racing 107 9 Repsol Honda 100th 10th LCR Honda 69th 11th WithU Yamaha RNF 20th 12th Tech3 KTM pabrik ke-14

Written By
More from Naji Farid
1:3 v Hannover – pendatang baru pertama melihat Aues bangkrut – Bundesliga ke-2
Pertandingan kandang melawan Hannover diumumkan sebagai FINAL – setelah 1:3 jelas: TURUN!...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.