Akhir dari “kebijakan petualangan militer” China

TPresiden Taiwan meminta Beijing untuk mengakhiri “kebijakan petualangan militernya” dalam konflik dengan China. “Penggunaan sarana militer sama sekali bukan pilihan untuk menyelesaikan perselisihan antara kedua pihak kami,” kata Tsai Ing-wen dalam pidato Tahun Baru mereka pada hari Sabtu. Hubungan antara kedua negara lebih tegang daripada tahun-tahun sebelumnya.

China telah meningkatkan tekanan militer dan diplomatik di Taiwan sejak Tsai menjabat pada 2016. Insiden jet tempur China memasuki zona pertahanan udara Taiwan telah meningkat baru-baru ini.

Presiden Tiongkok Xi Jinping mengatakan dalam pidato Tahun Barunya bahwa “penyatuan kembali tanah air kita” adalah “keinginan bersama rakyat” di China dan Taiwan. Beijing melihat Taiwan sebagai provinsi separatis yang harus dipersatukan kembali dengan daratan – jika perlu dengan kekuatan militer. Taiwan berpisah dari Cina pada tahun 1949 setelah Komunis menang dalam Perang Saudara.

Pada saat yang sama, Beijing berusaha mengisolasi Taiwan secara internasional. Setelah puluhan tahun mendapat tekanan dari Beijing, hanya 14 negara yang secara resmi mengakui Taiwan sebagai sebuah negara. Baru-baru ini, Nikaragua memutuskan hubungan diplomatik dengan Taiwan. China kemudian membuka kembali kedutaan besar di negara Amerika Tengah itu pada Jumat.

READ  Kamala Harris Mengundurkan Diri dari Senat AS dan Mengambil Peran Baru sebagai Wakil Presiden
Written By
More from Lukman Haq
Hanya sebagian yang siap untuk bertahan! – Bundeswehr tidak memiliki pakaian tempur baru – Kebijakan dalam negeri
Perlengkapan tentara Bundeswehr dengan set pakaian dan perlengkapan pribadi baru (termasuk pakaian...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.