Ailton dan Nelson Valdez menyelesaikan skor dengan Frank Baumann

Nelson Valdez dan Ailton dengan tajam mengkritik kepemimpinan Werder Bremen. Secara khusus, direktur pelaksana Frank Baumann adalah duri di sisi duo.

Baumann seharusnya berhenti setelah terdegradasi ke Divisi 2, Valdez menjelaskan Olahraga1. “Dan itulah pendapat ribuan pendukung Werder. Tapi dia tetap di kursinya. Aneh. Hanya sedikit yang masih percaya padanya. Di stadion, Anda mendengar dengan keras pada hari Minggu: ‘Baumann keluar.’ Mungkin dia harus menyadari bahwa dia tidak bisa bekerja dengannya lagi,” kata pemain berusia 37 tahun yang bermain untuk Jerman Utara itu dari 2001 hingga 2006.

Tapi bukan hanya Baumann, tetapi semua orang yang bertanggung jawab telah membuat kesalahan dalam beberapa tahun terakhir, kata penyerang Paraguay itu. “Orang lain di suite eksekutif juga terlibat dalam kecelakaan itu. Fans dituntun untuk percaya bahwa klub ingin memulai kembali serangan di Eropa, tetapi mereka tidak memiliki staf untuk melakukannya. Kekecewaan semakin besar dan besar. Dan kemudian degradasi mengejutkan para penggemar. Para penggemar telah ditipu selama bertahun-tahun. Para penggemar muak dengan dewan saat ini, “kata Valdez, yang saat ini tinggal di Bremen.

Mengingat penampilan buruk sejauh musim ini, dia bahkan takut Werder akan terdegradasi ke divisi tiga. Tim Bremen telah memperoleh empat poin dalam tiga pertandingan pertama dan berada di tempat kesebelas. Pada hari Minggu ada satu 1: 4 home clap melawan SC Paderborn.

Ailton: “Kami terus bekerja tanpa curiga”

“Saya melihat 1: 4 melawan Paderborn di stadion dan memberi tahu istri saya bahwa saya masih memiliki peluang bagus untuk bermain di Werder”, kata Ailton: “Pertandingan melawan Paderborn adalah bencana besar.”

Sangat menyakitkan baginya untuk melihat “klub di hatinya bermain sepak bola dengan sangat buruk,” kata mantan “Kugelblitz” yang berusia 48 tahun. “Tidak ada emosi, tidak ada hati di lapangan – ini bukan Werder Bremen.”

READ  Boeing menandatangani kesepakatan dengan kerabat

Namun, pemain Brasil, yang menyerbu Weser antara 1998 dan 2004, tidak sepenuhnya terkejut dengan penurunan tersebut. “Dua tahun lalu itu juga tidak bagus, karena Werder membutuhkan awal yang baru dan konsep yang sama sekali baru. Tapi semuanya masih dibicarakan dengan baik. Jadi mereka terus bekerja tanpa waspada dari tahun ke tahun,” kata Ailton.

Written By
More from Naji Farid
Olympia 2021 semua olahraga dan disiplin ilmu
Olimpiade diadakan di Tokyo. Olahraga dan disiplin apa yang ada di Olimpiade...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *