Afghanistan: Taliban ingin menaklukkan lembah Penjir dan mematahkan perlawanan terakhir – kebijakan luar negeri

Tembakan senapan mesin mengguncang lembah Penjir di Afghanistan utara!

Lima hari yang lalu, Taliban maju dengan tank dan Humvee ke provinsi bebas terakhir di negara yang pernah demokratis. Sejak itu, telah terjadi pertempuran sengit antara Islamis Zaman Batu dan pejuang dari Front Perlawanan Nasional, sekelompok tentara lokal dan milisi.

Situasi di lembah membingungkan. Pada Jumat malam, Taliban mengklaim telah menaklukkan seluruh provinsi. Di Kabul, para Islamis menembakkan senapan mesin ke udara dengan gembira setelah mereka diduga menang. Menurut beberapa media, antara dua dan tujuh belas warga sipil tewas dalam pertunjukan propaganda tersebut. Hingga 41 orang datang ke rumah sakit dengan luka tembak.

+++ BILD juga ada di TV! Klik di sini untuk BILD LIVE +++


Sebelumnya ada laporan bahwa Taliban merebut provinsi bebas terakhirFoto: MEDIA SOSIAL / via REUTERS

Tapi: menurut informasi BILD, Lembah Pandschir masih panas diperebutkan. Pada hari Sabtu, Achmad Massud (32), pemimpin pejuang perlawanan, berbicara di Facebook: “Kami tidak akan pernah menyerah untuk memperjuangkan Tuhan, kebebasan dan keadilan. Amrullah Saleh (48 tahun), wakil presiden terakhir yang terpilih secara demokratis, berjuang bersamanya Pemerintah.

Taliban sekarang mengklaim telah menaklukkan empat dari tujuh provinsi, seperti yang diumumkan jurnalis Bedrettin Bölükbasi di Twitter.

?? Intinya adalah bahwa baik tentara Rusia yang berperang di Afghanistan pada 1980-an, maupun Taliban selama lima tahun pemerintahan mereka (1996-2001) tidak berhasil menaklukkan lembah Pandjir.

Karena lembah Hindu Kush dan 150.000 penduduknya dilindungi oleh pegunungan setinggi 3.000 meter. Hanya di selatan ada jalan menuju Pandjir.

READ  Tragedi di kamp Bosnian Lipa: ratusan pengungsi terkena dingin tanpa perlindungan - Politik
Written By
More from Lukman Haq
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *