Afghanistan: Presiden AS Joe Biden membela penarikan pasukan – kebijakan luar negeri

Siapa yang sebenarnya bertanggung jawab atas situasi dramatis di Afghanistan?

Ketika pasukan AS dan Jerman berjuang untuk mengevakuasi rekan-rekan senegaranya dan pekerja lokal Afghanistan dengan aman di landasan bandara Kabul, Presiden AS Joe Biden (78) telah menyelesaikan dengan pahit pemerintah Afghanistan dan tentara yang jatuh – dan membela diri untuk penarikan pasukan Amerika yang tergesa-gesa. pasukan.

Pada Senin sore (waktu setempat), Biden mengatakan kepada Gedung Putih: “Saya sepenuhnya mendukung keputusan saya. Para pemimpin politik Afghanistan telah menyerah dan melarikan diri dari negara itu,” katanya. Tentara Afghanistan runtuh, terkadang tanpa berusaha untuk melawan. “

Peristiwa baru-baru ini telah mengkonfirmasi bahwa keputusan penarikan itu benar. “Pasukan AS tidak bisa dan tidak boleh berperang dalam perang dan mati dalam perang yang tidak siap dilancarkan angkatan bersenjata Afghanistan untuk diri mereka sendiri.” Tetapi Biden mengakui bahwa Amerika Serikat telah meremehkan laju kemajuan Taliban: dari yang kami harapkan.”

Mengingat kondisi kacau di bandara Kabul, Biden mengancam Taliban bahwa dalam tindakan yang membahayakan personel AS atau misi mereka, Taliban harus mengharapkan tanggapan militer “cepat dan kuat” dari Amerika Serikat. Biden: “Kami akan membela rakyat kami dengan kekuatan yang menghancurkan jika perlu.”

Gambar-gambar mengerikan Afghanistan memicu kengerian internasional dan menempatkan Biden di bawah tekanan atas keputusannya untuk mundur. Pada musim semi, ia mengumumkan bahwa sisa 2.500 tentara AS akan meninggalkan Afghanistan pada peringatan 20 tahun serangan 11 September 2001. Baru-baru ini, tanggal penarikan dimajukan hingga akhir Agustus. Mengingat penarikan pasukan AS, mitra NATO lainnya juga telah mengembalikan pasukan mereka ke rumah mereka.

Pemerintah pendahulu Biden, Donald Trump, memprakarsai penarikan. Setelah menjabat, Biden memutuskan untuk tidak mundur, hanya mengubah jadwal. Dengan melakukan itu, dia menentang peringatan para ahli yang telah memperkirakan konsekuensi mengerikan dari penarikan tanpa syarat.

READ  Erdogan mengumumkan penemuan baru gas alam di Laut Hitam

Bundeswehr hanya menyelamatkan 7 orang sejauh ini

Sementara itu, misi penyelamatan Jerman juga berlangsung dalam keadaan yang sangat sulit: A400M pertama tidak mendarat di Kabul sampai pukul 22:01 Senin malam – menurut laporan BILD dengan tetes terakhir bahan bakar.

Dari 57 staf kedutaan dan 88 orang Jerman lainnya, hanya tujuh yang diselamatkan dan diterbangkan ke Tashkent (Uzbekistan). Upaya lain harus dilakukan Selasa pagi untuk menyelamatkan lebih banyak orang.

Bundeswehr telah mengirim total empat pesawat ke ibukota Afghanistan, sementara dua pesawat A-400M telah tiba di Kabul – tetapi tidak diizinkan untuk mendarat!

Ada terlalu banyak orang di landasan, pendaratan yang aman tidak mungkin dilakukan. Untuk mesin Bundeswehr, ini berarti: loop tunggu. Pesawat pertama kemudian harus lepas landas sekitar pukul 19.45 – menuju Uzbekistan. Dia mengisi bahan bakar lagi.

Menteri Luar Negeri Federal Heiko Maas (SPD) mengakui bahwa tidak ada yang disembunyikan setelah jatuhnya Afghanistan: “Kita semua – pemerintah federal, dinas intelijen, komunitas internasional – kita telah salah menilai situasi.”

Kanselir Angela Merkel secara tegas setuju. “Kami mendapat penilaian yang buruk. Dan itu bukan penilaian Jerman yang buruk, itu tersebar luas, ”katanya. Di luar perang melawan terorisme, semuanya “tidak berjalan sebaik yang kami harapkan” selama operasi. Itu “bukan upaya yang berhasil,” katanya, mengacu pada upaya untuk memimpin negara menuju demokrasi dan perdamaian dan untuk mengembangkan masyarakat yang bebas di sana.

Written By
More from Lukman Haq
Perang Nagorno-Karabakh memasuki fase baru mesiu
Memuat … Baku – Grup Armenia Dan Azerbaijan Jumat (16/10) Berpartisipasi dalam...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *