Afghanistan: Jerman hentikan deportasi karena terorisme Taliban – politik

Karena memburuknya situasi keamanan di Afghanistan secara dramatis, Jerman tidak lagi mengusir pencari suaka yang ditolak di sana.

Seorang juru bicara Kementerian Dalam Negeri Federal mengatakan Rabu: “Karena perkembangan situasi keamanan saat ini, Menteri Dalam Negeri Federal telah memutuskan untuk menangguhkan deportasi ke Afghanistan untuk sementara waktu.”

Pengusiran enam warga Afghanistan yang ditunda minggu lalu tidak akan berhasil pada awalnya.


Tak lama setelah penarikan pasukan internasional, Taliban menyerbu negara itu dan merebut Kunduz, antara lainFoto: – / AFP

Situasi keamanan di Afghanistan telah memburuk secara signifikan sejak keputusan untuk menarik pasukan internasional dari Afghanistan pada pertengahan April.

Militan Islam Taliban kini telah menempatkan sembilan ibu kota provinsi di bawah kendali mereka – pada hari Rabu mereka merebut bandara Kunduz dan, setelah pertempuran sengit, kota Faisabad.

Taliban sekarang juga menguasai perbatasan di utara negara itu: Akibatnya, kaum Islamis menguasai perbatasan dengan Tajikistan dan Uzbekistan. Taliban telah berjanji untuk tidak melintasi perbatasan, Rabu mengutip surat kabar “Kommersant” sebagai Menteri Pertahanan Sergei Shoigu.

Duta besar Uni Eropa yang diwakili di Kabul tidak berbicara mendukung penghentian deportasi sampai Selasa. 26 organisasi, termasuk Amnesty International, Pro Asyl, Caritas dan Diakonie, juga memohon dalam pernyataan bersama.

Kantor Luar Negeri Federal saat ini sedang mempersiapkan laporan baru tentang situasi suaka di Afghanistan, yang biasanya menjadi dasar utama untuk keputusan deportasi. Namun, laporan ini belum tersedia. Lebih dari 1.000 migran telah dikembalikan ke Afghanistan sejak 2016, kebanyakan dari mereka adalah penjahat.

READ  Alarm panas di Malle: suhu mandi di Ballermann's | Baru
Written By
More from Lukman Haq
Bangladesh membawa mereka ke pulau: Rohingya dimukimkan kembali di luar keinginan mereka
Rabu, 24 November 2021 Bangladesh membawa mereka ke sebuah pulau Rohingya direlokasi...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.