900 sapi disembelih setelah berbulan-bulan mengembara

Diperbarui 6 Maret 2021, 8:18 p.m.

  • Pengembaraan yang menyakitkan di laut lepas berakhir di Spanyol untuk 900 ternak dengan penyembelihan darurat.
  • Hewan-hewan itu seharusnya diekspor dari Spanyol ke Turki, tetapi tidak dapat diturunkan karena diduga bluetongue.

Anda dapat menemukan lebih banyak berita di sini

Lebih dari 900 ternak, yang telah dikurung di kapal barang di Mediterania selama sekitar dua setengah bulan, sekarang masuk Spanyol tidak ditembak. Awalnya, hewan itu diyakini berpindah dari Spanyol ke Turki diekspor, yang tidak dapat diturunkan karena diduga bluetongue. Setelah banyak perjalanan bolak-balik, kapal kargo “Karim Allah” kini telah kembali ke pelabuhan Cartagena di Spanyol selatan. Hewan-hewan itu mulai diturunkan di sana pada hari Sabtu, seperti yang dilaporkan oleh penyiar negara bagian RTVE. Media Spanyol melaporkan bahwa mereka seharusnya dibunuh di tenda dekat dermaga dan bangkainya dibuang. 22 ternak telah mati selama berbulan-bulan di laut.

Penjualan hewan di Spanyol tidak memungkinkan karena impor sapi hidup dari luar UE dilarang. Otoritas kesehatan mengumumkan setelah pemeriksaan di Cartagena bahwa hewan tersebut tidak dapat lagi diangkut ke negara ketiga, seperti yang dilaporkan surat kabar “El País”. Pengadilan Madrid kemudian menyetujui pembantaian darurat pada hari Jumat. Pemilik ingin menghindari ini dan mencoba mencari pembeli di negara lain.

Otoritas Turki mencegah pembongkaran ternak

Kapal kargo dengan ternak meninggalkan Cartagena pada 18 Desember. Namun, di tempat tujuan di pelabuhan Iskenderun di Mediterania Turki, ternak tersebut ditolak oleh otoritas Turki karena dicurigai terkena penyakit. Bluetongue adalah penyakit virus yang ditularkan oleh serangga yang terutama menyerang domba, tetapi juga sapi dan kambing.

READ  Trump, marahlah, bersiaplah untuk rapat umum besar yang akan menghantam Amerika!

Kapal ternak kemudian akan mengajukan banding ke Libya dengan harapan bisa menjual hewan di sana. Tetapi pihak berwenang setempat juga melarangnya: untuk mencari makanan bagi hewan-hewan itu, “Karim Allah” menuju ke Tunisia, di mana kapalnya dikembalikan. Hanya di pelabuhan Augusta di Sisilia orang bisa mendapatkan makanan di kapal yang hanya menerima air selama tiga hari, menurut “El País”. Kemudian kapal barang yang berlayar di bawah bendera Lebanon kembali ke Cartagena. (dpa / fra)

Written By
More from Lukman Haq

Aturan dan batasan yang jelas untuk imigrasi

WSeperti yang dikatakan Menteri Dalam Negeri Denmark tentang negaranya, banyak menteri dalam...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *