5G Otonom: Telekom menguji standar seluler baru

Transmisi data seluler di jaringan 5G menjadi standar baru. Sampai saat ini, telepon suara masih bekerja di jaringan LTE lama. Telekom ingin mengubah ini sekarang.

Semakin banyak jaringan 5G yang diperluas di seluruh Jerman. Perluasan standar komunikasi seluler baru untuk telepon data dan Internet mengalami kemajuan khususnya di kota-kota besar dan wilayah metropolitan.

Meski penyebarannya di daerah pinggiran pedesaan dan perkotaan masih ragu-ragu, semoga saja telekomunikasi lanjutkan ke langkah teknis berikutnya dan uji telepon suara menggunakan standar 5G – di area pengujian Telekom di Merseburg di Saxony-Anhalt.

5G – Pengisi suara Radio baru

Sampai saat ini, telepon suara telah menggunakan teknologi 5G sebelumnya. Jaringan LTE, juga dikenal sebagai 4G, saat ini digunakan untuk panggilan normal melalui layanan “Voice over LTE” (VoLTE).

Saat diperkenalkan, fitur ini terutama ditandai dengan kualitas suara yang bagus, pengaturan panggilan yang lebih cepat, dan koneksi yang lebih stabil.

Dengan beralih ke 5G, tujuannya adalah untuk meningkatkan dan meningkatkan standar telepon ke tingkat berikutnya. Menelepon di jaringan 5G baru akan disebut “Voice over New Radio” (VoNR).

Area tes Merseburg

Di Merseburg, teknisi Telekom memeriksa kualitas suara menggunakan contoh kalimat berbeda yang dikirim dan diterima melalui transmisi 5G. Kevin Pascal Neeb, Perencana Pengembangan Jaringan di Telekom-Technik, menjelaskan cara kerjanya:

“Kami memiliki kendaraan pengukur yang kami gunakan untuk berjalan di sekitar area pengujian. Kami juga melakukan pengukuran di berbagai titik di area pengujian kami. […] Ada sampel suara yang berbeda dalam bahasa yang berbeda. Kami berbicara dengan mereka kemudian. Dan di sisi lain, skala MOS digunakan untuk mengukur kualitas suara. ”

READ  t3n – pelopor digital | Majalah bisnis digital

Skala MOS (“Mean Opinion Score”) digunakan untuk menilai kualitas transmisi suara. Di Merseburg, kualitasnya telah mencapai nilai yang sangat baik, sebagaimana ditegaskan oleh teknisi Telekom.

5G otonom harus menjadi norma

Serangkaian tes di Saxony-Anhalt merupakan langkah lebih lanjut menuju penetapan 5G sebagai standar universal untuk komunikasi seluler. Sampai saat ini, jaringan modern hanya digunakan untuk transmisi data, tetapi tidak untuk panggilan telepon biasa.

Untuk alasan ini, perluasan lebih lanjut dari jaringan 5G sangat penting: “Ke depan, kami berencana untuk membangun jaringan inti 5G untuk memetakan semua layanan yang melaluinya, seperti LTE dan 5G”, jelas Michael. Hesse, yang bekerja sebagai teknisi di Telekom.

Ini belum terjadi karena: Agar dapat membawa 5G ke pelanggan seluler secepat mungkin, vendor awalnya beralih ke apa yang dikenal sebagai 5G non-otonom.

Kecepatan data satu gigabit per detik telah dicapai di sini, tetapi dasar teknis sistemnya masih jaringan inti LTE. Peralihan ke 5G otonom dilakukan tanpa jaringan LTE dan beroperasi secara mandiri.

“Inilah mengapa kami hanya dapat menguji Voice over New Radio sekarang, karena kami hanya memiliki teknologi untuk itu sekarang”, jelas Kevin Pascal Neeb, teknisi telekomunikasi.

Bagi pelanggan, ini berarti di atas segalanya: kualitas suara yang lebih baik dan waktu penyiapan panggilan yang lebih singkat. Dengan kata lain, apa yang sudah mampu dilakukan LTE – jauh lebih baik dan lebih cepat. Mulai kapan 5G akan otonom sepenuhnya Jerman akan tersedia belum diketahui.

Written By
More from Hulwi Zafar
Perusahaan taksi menarik Tesla dari jalan
DPerusahaan taksi terbesar di Paris tidak menginginkan mobil Tesla jenis ini pada...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.