53 pelaut hilang: pencarian kapal selam di lepas pantai Bali

Pakar bawah air Frank Owen dari Submarine Institute of Australia sedikit lebih optimis – setidaknya dalam hal waktu. Kebanyakan kapal selam dilengkapi dengan segala sesuatu sehingga awak kapal dapat bertahan hidup setidaknya tujuh hari. “Ini termasuk lilin oksigen khusus yang melepaskan oksigen saat dibakar dan kaleng kimia yang menghilangkan karbon dioksida segera setelah udara melewatinya,” jelasnya. Pada saat yang sama, dia mengakui: “Akan ada 53 orang di kapal selam ini, 19 lebih banyak dari biasanya untuk kapal ini, jadi harapan hidup akan berkurang secara proporsional.”

Menurut Owen, fakta bahwa “KRI Nanggala-402” tidak dilengkapi peralatan untuk menyambung ke kapal selam penyelamat melalui palka penyelamat lebih berat, menurut Owen. Jadi tidak ada cara untuk menabung, katanya. “Namun, jika kapal selam berada dalam jarak 180 meter dari dasar laut, awak kapal dapat melarikan diri satu per satu dengan mengenakan pakaian khusus. Namun, tidak ada pilihan untuk melarikan diri di bawah. 180 meter.” Mengangkat seluruh kapal selam adalah opsi terakhir dalam hal ini, tetapi prosesnya sangat lama.

Malaysia telah mengirimkan kapal untuk mendukung negara tetangga tersebut. Singapura yang seperti Australia memiliki kapal penyelamat bawah air khusus, membawa “Swift Rescue” -nya bersama tim medis ke Bali. “Doa dan harapan kami yang sungguh-sungguh kepada awak ‘KRI Nanggala’ untuk keselamatan dan ketekunan mereka,” tulis Menteri Pertahanan Singapura Ng Eng Hen dalam sebuah pernyataan.

Menteri Luar Negeri Australia Marise Payne mengumumkan bahwa negaranya “akan membantu tetangga kita sebisa mungkin”. Angkatan bersenjata Australia telah bekerja sama dengan mitranya di Indonesia. “Tentu kami sangat prihatin dengan berita tersebut. Ini sangat meresahkan keluarga dan khususnya bagi TNI AL,” kata Payne kepada ABC. Tidak ada keraguan bahwa operasi pencarian dan penyelamatan untuk kapal selam “sangat kompleks”.

READ  Buat Bapper, Ini 8 Pasangan Bersenjatakan Halaman Drakula 2020

Kapal selam bermesin diesel-listrik ini memiliki berat 1.395 ton, panjang 59,5 meter, lebar 6,3 meter, dan kedalaman 5,5 meter. Kapal ini dipesan dari Howaldtswerke-Deutsche Werft di Kiel pada tahun 1977 dan ditugaskan pada tahun 1981. Angkatan bersenjata Indonesia memiliki total lima kapal selam.

Dua kecelakaan bawah laut yang sensasional belakangan ini masih dikenang oleh banyak orang. Pada 12 Agustus 2000, “Kursk” – salah satu kapal paling modern di Angkatan Laut Rusia – rusak parah dalam ledakan saat melakukan manuver di Laut Barents. Upaya untuk menyelamatkan kapal selam K-141 tidak berhasil, terutama karena teknologi Rusia yang tidak memadai. Karena “alasan kerahasiaan”, para pemimpin itu telah lama menolak tawaran bantuan asing. Semua 118 pelaut di dalamnya tewas.

Pada November 2017, “ARA San Juan” Argentina menghilang dengan 44 orang di dalamnya dalam perjalanan dari Ushuaia ke Mar del Plata. Ini diawali dengan masalah teknis di atas kapal. Dua minggu kemudian, kru secara resmi dinyatakan meninggal. Sebuah tim peneliti dari perusahaan swasta Ocean Infinity menemukan kapal selam yang tenggelam setahun kemudian di kedalaman lebih dari 900 meter di lepas pantai Patagonian. Kapal selam itu tidak pernah ditemukan. Argentina tidak memiliki kapasitas teknis yang diperlukan, hal itu dikatakan bisa dibenarkan.

© dpa-infocom, dpa: 210422-99-309084 / 2

Written By
More from Mujahid Jaffer

Secara tegas Nikita Mirzani Rizik menyebutnya sebagai Imam terbesar dari semua Muslim

Selasa, 15 Desember 2020 – 22:21 WIB Nikita Mirzani Pengadilan Negeri Jakarta...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *