52% – Suara Swiss untuk larangan jilbab

Meskipun cakupan wajah hanyalah fenomena marjinal di Swiss, sebagian kecil orang Swiss mendukung pelarangan. Referendum didukung oleh Partai Rakyat Nasional sayap kanan. Politisi sayap kiri Buchholz dengan tajam mengkritik pemungutan suara tersebut.

Senin, 8 Maret 2021, 05.20|terakhir diperbarui: Senin, 8 Maret 2021, 12:16 a.m. Waktu membaca: 2 menit | Tekan di

Menurut proyeksi, Swiss memberikan suara pada hari Minggu untuk larangan nasional atas cadar. Partai Rakyat Swiss sayap kanan mendukung larangan penutup wajah bermotif Islam, sementara pemerintah dan parlemen Bernese menolak permintaan tersebut.

Menurut perkiraan yang dipublikasikan di radio dan televisi Swiss, 52% memilih larangan tersebut. Akibatnya, tidak seorang pun diperbolehkan menutupi wajah di tempat-tempat yang terbuka untuk umum. Ini berlaku, misalnya, di jalan, di angkutan umum, di restoran, atau di udara terbuka. Pengecualian hanya dapat dilakukan di tempat ibadah dan karena alasan adat istiadat, kesehatan, kondisi iklim atau keamanan setempat.

Fenomena tepi menutupi wajah

Pemrakarsa mengajukan tiga argumen: Penyembunyian wajah bertentangan dengan hidup bersama dalam masyarakat bebas, itu juga ekspresi penindasan terhadap perempuan oleh Islam ekstrim, dan akhirnya, larangan penyembunyian berfungsi untuk memerangi kejahatan.

Namun, Dewan Federal dan Parlemen telah menggarisbawahi bahwa cakupan wajah hanyalah fenomena marginal di Swiss. Selain itu, terserah kanton untuk mengeluarkan aturan. Selain itu, memaksa perempuan untuk menutupi wajahnya sudah merupakan tindak pidana menurut undang-undang.

Larangan berlayar di dua kanton

Larangan penutup telah dibahas di Swiss selama beberapa tahun. Masker wajah sudah dilarang di kanton Ticino dan St. Gallen. Ada juga larangan penggunaan topeng di acara olahraga dan pertemuan di 15 kanton.

Christine Buchholz, juru bicara kebijakan agama untuk kelompok parlemen kiri di Bundestag, mengkritik pemungutan suara itu sebagai “menstigmatisasi wanita Muslim”. Dengan kedok hak-hak perempuan, kampanye tersebut memicu rasisme anti-Muslim.

READ  Rayakan Ulang Tahun Hubble NASA telah merilis 50 lokasi baru dengan gambar baru

Buchholz: larangan tidak membantu wanita

Kampanye tersebut diluncurkan oleh populis sayap kanan, SVP Islamofobia, Komite Egerkinger. Kelompok ini telah memberlakukan larangan menara di Swiss. Buchholz melanjutkan: “Satu hal yang jelas: para pemrakarsa tidak tertarik pada 30 wanita yang bersangkutan, maupun pada penentuan nasib sendiri wanita. Larangan itu sama sekali tidak membantu wanita yang mengenakan burqa atau nikab di luar keinginan mereka. Sulit bagi mereka untuk mendapatkan bantuan. Mereka yang memakainya sendiri akan menjadi tidak mampu dan kehilangan haknya. “

Selain itu, mayoritas Swiss memilih perjanjian ekonomi dengan Indonesia. Para penentang kesepakatan tersebut mengecam usulan pengurangan tarif minyak sawit. Produksi minyak sawit merusak ekosistem Indonesia, dan minyak murah juga merupakan pesaing utama minyak lobak dan bunga matahari Swiss. Dalam pemungutan suara ketiga, Konfederasi mengatakan tidak pada undang-undang federal tentang layanan identifikasi elektronik. Ini tentang mengatur identifikasi orang di Internet. (epd / saya)

Saat ini di luar negeri

Written By
More from Hulwi Zafar

Lehut menelepon Tesla tentang pabriknya, apakah lahannya sudah siap?

Jakarta, CNBC Indonesia – Rencana Tesla untuk masuk ke Indonesia melalui pembangunan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *