30 tahun penemuan dari 1992 QB1 – Awal dari akhir planet Pluto

Dalam empat jam, 1992 QB1 bergerak secara signifikan dengan latar belakang bintang (NTT/ESO)

30 tahun yang lalu, sebuah teleskop di Mauna Kea di Hawaii menemukan sebuah asteroid yang mengorbit matahari di luar Neptunus. Selama lebih dari 60 tahun, hanya Pluto yang dikenal di sana.

1992 QB1, demikian sebutan resminya, ditemukan oleh astronom Vietnam-Amerika Jane Luu dan rekannya Inggris-Amerika David Jewitt.

Diameternya hanya sekitar 150 kilometer

Diameternya hanya sekitar 150 kilometer dan mengorbit lebih jauh dari Matahari daripada Pluto. Awalnya, beberapa bahkan menganggapnya sebagai planet kesepuluh.

Pada tahun-tahun berikutnya, jumlah benda yang dikenal di “Sabuk Kuiper” di pinggiran tata surya meningkat pesat. Para ahli sekarang mengetahui lebih dari 2000 objek di wilayah ini.

Ada yang seukuran Pluto. Karena mereka semua tidak dapat dihitung sebagai planet, Pluto termasuk dalam kelompok planet kerdil yang baru dibuat sejak tahun 2006.

“Kebahagiaan” dari planet kesembilan

Planet kesembilan hanya “beruntung” telah ditemukan pada tahun 1930 – pada waktu itu klasifikasi sebagai planet benar-benar tepat.

QB1, sebagaimana para ahli menyebutnya untuk waktu yang lama, akhirnya dinamai Albion – setelah karakter dari mitologi yang diciptakan oleh penulis Inggris William Blake. Albion adalah nama lama untuk Inggris Raya.

Luu dan Jewitt awalnya menamai temuan mereka “Smiley” – tetapi wajah tersenyum itu bukanlah ayah baptisnya karena sudah ada asteroid dengan nama itu, dinamai menurut nama astronom Charles Smiley.

Siaran pers ESO tentang penemuan “Paneten baru”
Albion, 1992 asteroid pertama di luar Neptunus

READ  Tindak lanjut: Demo Ryzen 7000 tanpa OC dan OC aktif B650
Written By
More from Munir Rad
Nintendo sekarang meningkatkan emulasi N64 yang lemah • Eurogamer.de
Switch Online memiliki Nintendo klasik untuk Switch sejak Oktober 2021: judul seperti...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.