3 Negara Menikmati 19 Isu saat Natal, saat Natal? Semua halaman

KOMPAS.com – Pada akhir tahun 2020, beberapa negara telah melaporkan peningkatan kasus kolera yang signifikan.

Peningkatan ini disebabkan kekhawatiran tentang virus korona baru di Inggris dan di banyak negara lain.

Baca juga: Catatan: Apakah 9 area ini memerlukan dokumen uji Antigen Cepat di mana saja?

Berikut adalah beberapa negara dengan pengalaman Natal paling banyak

1. Korea Selatan

Korea Selatan pada hari Jumat (25 Desember 2020) melaporkan jumlah pendatang baru tertinggi setiap harinya dengan 1.241 pendatang baru.

“Kami sangat menyarankan dan meminta Anda untuk membatalkan semua pertemuan dan konferensi Anda, bahkan dengan anggota keluarga dekat Anda,” kata Joan Tayy, pusat pencegahan bencana. APS , Jumat (25/12/2020).

Sekitar 70 persen dari cedera baru datang dari Seoul, di mana sekitar setengah dari 52 juta penduduk negara itu tinggal.

Hanya 15 umat Katolik yang diizinkan menghadiri perayaan Natal di Katedral Mayongong di Seoul.

Umat ​​paroki diharuskan memesan terlebih dahulu untuk menghadiri misa.

Perkembangan baru telah muncul dalam beberapa minggu terakhir dari berbagai tempat dan komunitas, termasuk fasilitas perawatan, penjara, gereja, dan sekolah.

Baca juga: Hari Jadi ke-20 Rianto Rising Show di Twitter

2. Inggris

Munculnya virus corona jenis baru di Inggris telah menyebabkan peningkatan yang signifikan dalam jumlah kasus di negara tersebut sebelum perayaan Natal dan Tahun Baru.

Pada Rabu (23/12/2020) Inggris melaporkan 39.237 kasus infeksi baru, jumlah tertinggi yang pernah dikonfirmasi.

Tak hanya itu, korban tewas sebanyak 744 orang yang dilaporkan hari itu merupakan yang tertinggi sejak 29 April 2020.

Sebagian besar Inggris tenggara, termasuk London, sekarang berada di bawah pembatasan baru dan sangat ketat.

READ  Boeing B737-500: pesawat penumpang hilang di Indonesia

Banyak negara telah menutup perjalanan ke dan dari Inggris karena strain baru virus korona, yang 40-70 persen lebih menular dari sebelumnya.

Baca juga: Simak, berikut 7 gejala terkait varian baru virus corona

3. Afrika Selatan

Pada Kamis (24/12/2020) Afrika Selatan melaporkan 14.305 kasus kolera baru, tertinggi sejak laporan pertama negara itu.

Afrika Selatan saat ini sedang mengalami pandemi kedua.

Gelombang pertama mencapai puncaknya antara Juli dan Agustus.

Seperti Inggris, jenis baru virus korona telah ditemukan di Afrika Selatan.

Varian baru tersebut secara rutin dipantau oleh jaringan laboratorium di sekitar Afrika Selatan Penjaga, Kamis (24/12/2020).

Itu ditemukan pada sekitar 200 sampel yang dikumpulkan dari lebih dari 50 fasilitas kesehatan yang berbeda.

Ahli epidemiologi mengatakan jumlah korban tewas dapat meningkat jika alternatif baru menyebar lebih cepat daripada sistem perawatan kesehatan.

Baca juga: Situasi kelaparan dan TICI di Malaysia selama epidemi kolera …

KOMPAS.com/Akbar Bhayu Tamtomo
Infografi: Berbagai pengujian antigen, pengujian antibodi dan PCR

Written By
More from Lukman Haq

Aliansi militer Rusia-China akan lebih kuat dari Amerika Serikat

Contoh. Vladimir Putin mengisyaratkan aliansi militer yang lebih kuat antara Rusia dan...
Read More

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *