Status: 29/04/2022 14:54

Ini seharusnya menjadi awal revolusi dalam pengiriman: di Norwegia, kapal kontainer listrik pertama di dunia memulai operasi uji coba. Di masa depan, dia juga harus mengendalikan dirinya sendiri.

Oleh Arne Bartram, ARD Studio Stockholm

Dari luar tampak seperti kapal kontainer besar biasa. Sebenarnya, “Yara Birkeland” adalah sebuah revolusi dalam transportasi laut. Jika semuanya berfungsi, ia harus dapat mengangkut barang sendiri dan tanpa awak – dan tidak lagi meniupkan gas yang merusak iklim ke udara. Tes untuk itu akan dimulai hari ini dan diperkirakan akan berlangsung dua tahun.

Sementara itu, kapal kontainer besar sedang dalam perjalanan ke Norwegia selatan. Dia mengangkut pupuk untuk bisnis. Berjarak 13 kilometer dari pelabuhan Brevik ke lokasi perusahaan. Awalnya, “Yara Birkeland” masih diujicobakan secara manual. “Kapal ini dilengkapi dengan kamera, interior dan eksterior, termasuk kamera night vision,” kata Kapten Thomas Fevang.

“Dalam operasinya, kapal akan dapat membedakan objek yang berbeda di dalam air. Objek pertama kali dideteksi oleh radar, kemudian kapal merekamnya, dan pada akhirnya kapal itu sendiri yang memutuskan bagaimana bereaksi terhadap rintangan untuk menghindari tabrakan.”

Segera di kantor daripada di laut lepas

Apakah ini juga berarti bahwa pekerjaan kapten akan benar-benar menjadi berlebihan? Fevang menjawab pertanyaan ini dengan ragu-ragu. “Bisa dibilang begitu. Tapi bisa juga dikatakan bahwa deskripsi pekerjaan saya akan berubah total. Saya tidak akan lagi berdiri di kapal sebagai kapten, tapi saya akan duduk di darat dan memastikan teknologi memiliki segalanya di bawah kendali.”

READ  Profesor Inggris Stock mengundurkan diri setelah kritik dari aktivis transgender

Pekerjaan di laut bisa segera menjadi pekerjaan kantor. Menatap layar bukannya ombak di laut lepas, tapi butuh beberapa saat sebelum Kapten Fevang siap. “Saat ini, saya masih memegang kendali di sini,” katanya. “Kapal kemudian akan secara bertahap mengambil lebih banyak tugas. Semua otomatisasi sekarang diuji.”

Ini tidak hanya termasuk pajak. Bongkar muat 120 peti kemas pelabuhan juga harus sepenuhnya otomatis setelah tahap uji coba. “Yara Birkeland” sudah sepenuhnya listrik. Kapal ini memiliki 20 baterai dan tidak ada mesin diesel seperti kapal kontainer biasa.

Peran perintis untuk Norwegia

Norwegia adalah pemimpin dalam mobilitas listrik di atas air. Feri mobil listrik terbesar di dunia juga beroperasi di sini. Ini bagus untuk penumpang. “Pada feri bertenaga diesel Anda mendengar suara mesin sepanjang waktu. Hanya sedikit lebih kotor di feri konvensional,” kata seorang penumpang. “Di feri listrik, menyenangkan untuk naik dan perjalanannya sangat mulus. Plus, Anda tidak perlu merasa sedih karena meninggalkan jejak ekologis.”

Dan seorang penumpang berkata: “Saya pikir sangat baik untuk lingkungan karena feri sekarang juga menggunakan listrik.” Yang ini juga banyak digunakan, ia melakukan banyak putaran dalam sehari. “Itulah mengapa sangat bagus memiliki motor listrik.”

Tentu, pertimbangan lingkungan juga memainkan peran utama di “Yara Birkeland”. Kapal kontainer listrik diharapkan dapat menghemat sekitar 40.000 perjalanan truk per tahun, kata Kapten Fevang. “Ini akan memakan waktu lama sebelum digunakan di seluruh dunia. Tapi untuk jarak pendek seperti di sini, baterai menjadi semakin penting.” Namun, dibutuhkan beberapa tahun lagi sebelum baterai cukup untuk berkendara dari Eropa ke Amerika. “Propulsi baterai akan semakin terlihat di lebih banyak kapal lokal,” Fevang yakin. Fase uji coba “Yara Birkeland” bisa menjadi awal untuk transportasi laut masa depan.

Written By
More from Lukman Haq
Kremlin turun tangan: Putin mengusulkan mediasi antara Belarus dan UE
Senin, 15 November 2021 Kremlin terlibat Putin mengusulkan mediasi antara Belarus dan...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.