15.000 orang Amerika tersisa di negara ini: Maskapai penerbangan AS harus membantu mengevakuasi Kabul

15.000 orang Amerika tetap tinggal di negara itu
Maskapai penerbangan AS harus membantu mengevakuasi Kabul

Ini adalah tindakan yang sangat langka yang diperintahkan Pentagon: maskapai swasta harus membantu dalam operasi evakuasi dari Afghanistan. Dengan lebih dari sepuluh mesin, pengangkutan para pengungsi selanjutnya harus dipastikan. Mungkin ada puluhan ribu.

Amerika Serikat telah memerintahkan maskapai penerbangan sipil untuk berpartisipasi dalam operasi mereka untuk menyelamatkan puluhan ribu warga Kabul dan Afghanistan. Seperti yang diumumkan oleh Pentagon, Menteri Pertahanan Lloyd Austin telah mengaktifkan Armada Udara Cadangan Sipil (CRAF) hingga tingkat yang sangat langka. Menurut ini, 18 pesawat penumpang dari maskapai penerbangan AS seperti Delta dan American Airlines akan mendukung militer dalam mengangkut mereka yang diselamatkan dari Kabul.

Puluhan mesin militer AS sudah terlibat dalam misi evakuasi AS, membawa mereka yang membutuhkan perlindungan dari Kabul ke pangkalan udara AS di kawasan Teluk dan ke pangkalan udara AS di Ramstein di Rhineland-Palatinate. Menurut Pentagon, pesawat-pesawat maskapai swasta akan membantu mengangkut korban selamat dari pangkalan udara di Bahrain, Qatar dan Uni Emirat Arab ke negara tujuan mereka.

Menurut Pentagon, militer AS telah mengangkut sekitar 17.000 orang dari Kabul sejak dimulainya operasi penyelamatan pada 14 Agustus, termasuk 2.500 warga AS. Menurut Gedung Putih, ada sebanyak 15.000 warga AS lainnya di Afghanistan. Ada juga 50.000 hingga 60.000 pekerja lokal Afghanistan dan keluarga mereka. Amerika Serikat ingin mengakhiri pengerahan pasukannya paling lambat 31 Agustus. Namun, UE dan Inggris menganggap penyelamatan semua orang yang membutuhkan perlindungan dari Afghanistan sama sekali tidak realistis pada saat ini.

Penggunaan dapat diperpanjang

Menteri Pertahanan Austin tidak mengesampingkan meminta Presiden Joe Biden untuk perpanjangan di televisi ABC. “Semakin mendekati tenggat waktu, kami akan membuat rekomendasi kepada presiden,” kata Austin. Biden, yang mendapat kecaman besar-besaran setelah kembalinya kekuasaan Taliban Islam radikal, sangat ingin mengomentari misi evakuasi Gedung Putih pada hari Minggu (4 sore waktu setempat, 10 malam CEST).

Mekanisme CRAF hanya dilaksanakan dua kali dalam sejarah Amerika Serikat: pertama kali selama Perang Teluk 1990-1991 dan kedua kalinya selama invasi Amerika Serikat.Irak pada tahun 2003.

READ  Waspadalah terhadap Ganging! China marah, kapal Amerika telah masuk
Written By
More from Lukman Haq
Gunung Berapi Fagradalsfjall: Semua Islandia di “Vulkan Viewing” – Berita dari luar negeri
Reykjavik – Itu membuat gelembung dan gelembung dan gelembung … Ini adalah...
Read More
Leave a comment

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan. Ruas yang wajib ditandai *